Thursday, September 25, 2014

Tanyalah Ustaz Siri 161 (Hukum Tinggalkan Solat, Hukum Minum Arak, Cara Tingkatkan Iman, Mendapat Ketenagan Hati Dan Warna Baju Rasulullah.)

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh 

بِسْمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحْمَـٰنِ ٱلرَّحِيم  

Segala puji bagi Allah, Rabb sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad SAW keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat. 

Sahabat yang dirahmati Allah,    
Tanyalah Ustaz Siri 161 adalah menjelaskan persoalan hukum tinggalkan solat, hukum minum arak, cara tingkatkan iman, mendapat ketenagan hati dan warna baju Rasulullah.

761. Soalan : Apakah hukumnya  meninggalkan solat 5 waktu?. Saya solat juga tetapi selalu tak cukup 5 waktu. Adakah hukumnya?

Jawapan : 

Solat 5 waktu adalah wajib di kerjakan tanpa di tinggalkan walaupun satu waktu.Solat adalah ibadah yang terpenting dan akan mula-mula ditanya di hari akhirat. Jika betul solatnya dan diterima maka amalan-amalan lain akan di terima tetapi sebaliknya apabila solatnya tidak di terima maka amalan-amalannya yang lain akan ditolak oleh Allah SWT. Solat yang bernilai disisi Allah SWT adalah solat yang di laksanakan dengan khusyuk kepada Allah SWT.

Firman Allah SWT :

فَوَيْلٌ لِلْمُصَلِّينَ (4)الَّذِينَ هُمْ عَنْ صَلَاتِهِمْ سَاهُونَ (5
الَّذِينَ هُمْ يُرَاءُونَ (6)
وَيَمْنَعُونَ الْمَاعُونَ (7)

Maksudnya : "Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang solat, (iaitu) orang-orang yang lalai dari solatnya, orang-orang yang berbuat riak, dan enggan (menolong dengan) barang berguna."(Surah al-Maun ayat 4-7)

Asbabun Nuzul surah al-Maun ayat 4 -7
Ibnu Abas r.a memaparkan bahawa keempat-empat ayat ini diturunkan berkenaan dengan dengan kaum munafik yang riak melakukan solat jika berada ditengah-tengah kaum muslimin. Namun jika kaum muslimin tidak ada, mereka meninggalkan solat. Selain itu, mereka enggan memberikan pinjaman kepada kaum muslimin." (Hadis Riwayat Ibnu Munzir)

Firman Allah SWT :
فَوَيْلٌ لِلْمُصَلِّينَ (4)الَّذِينَ هُمْ عَنْ صَلَاتِهِمْ سَاهُونَ (5

Maksudnya : "Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang solat, (iaitu) orang-orang yang lalai dari solatnya" (Surah al-Maun ayat 4-5)

Allah SWT mengungkapkan satu ancaman iaitu celakalah orang-orang yang mengerjakan solat dengan tubuh dan lidahnya tidak sampai ke hatinya. Dia lalai tidak menyadari apa yang diucapkan lidahnya dan yang dikerjakannya oleh sendi anggotanya. Ia rukuk dan sujud dalam keadaan lalai, ia mengucapkan takbir tetapi tidak menyadari apa yang diucapkannya. Semua itu adalah hanya gerak geri biasa dan kata-kata hafalan semata-mata yang tidak mempengaruhi apa-apa, tidak ubahnya seperti robot.

Terdapat banyak tafsiran dan kupasan tentang maksud “lalai” dalam ayat ini. Secara umumnya terdapat tiga tafsiran yang dibuat oleh ulama tafsir iaitu :

Pertama : Melalai-lalaikan solat dengan sengaja sehingga habis waktunya (solat dikerjakan dengan mengqadakannya) ataupun lalai untuk mengerjakan solat iaitu tidak melakukan solat terus kerana malas.

Kedua : Lalai semasa solat iaitu tidak khusyuk . Iaitu tidak hadir hati dalam solat. Dalam solat teringat perkara-perkara diluar solat yang tidak ada kena mengena dengan solat. Malahan, bukan sahaja tidak hadir hati dalam solat, tetapi maksud perbuatan dan lafaz dalam solat pun tidak diketahui atau difahami. Jauh sekali untuk dihayati atau dijiwai.

Ketiga : Lalai kerana tidak melaksanakan segala ikrar dan janji yang dibuat di dalam solat. Dalam solat berbagai-bagai ikrar dan janji dibuat. Diantaranya dia berikrar bahawa segala solatnya, ibadahnya, hidup dan matinya hanyalah kerana Allah SWT. Tetapi selesai sahaja solat , janji itu dilupakan. Buat kerja seolah-olah Tuhan itu tidak wujud atau tidak nampak apa yang dilakukannya.

Walau bagaimana pun , kalau di kaji betul-betul ketiga-tiga tafsiran di atas, maka punca sebenar yang akan di dapati adalah kerana ketiadaan khusyuk dalam solat. Tidak khusyuk semasa mengerjakan solat adalah kerana tidak khusyuk di luar solat. 

Sekiranya seseorang itu khusyuk diluar solat iaitu taat dan patuh kepada perintah Allah SWT dan menjauhi larangan-Nya, maka khusyuk itu sudah pasti berterusan dan akan dibawa ke dalam solat. Ertinya, orang yang khusyuk dalam hidupnya diluar solat akan merasa khusyuk dalam solat. Hanya apabila di dalam solat, rasa khusyuknya lebih subur dan lebih tajam kerana solat itu ada rukun dan disiplinnya.

Bagi orang yang khusyuk, tidak timbul masalah cuai untuk mengerjakan solat hingga habis waktunya kerana orang yang khusyuk itu selalu menanti-nanti dan menunggu-nunggu waktu untuk bersolat. Menunggu solat itu baginya seperti menunggu untuk bertemu kekasih.Tidak juga timbul hati tidak hadir dalam solat atau teringat perkara-perkara lain diluar solat kerana orang yang khusyuk itu hatinya sentiasa bergelora dengan Tuhannya.

Tidak menunaikan ikrar dan janji semasa diluar solat adalah kerana berpunca kerana hatinya tidak hadir dan tidak merasai khusyuk . Apabila hati tidak khusyuk, segala janji yang dibuat hanyalah di lidah semata-mata. Paling tinggi, akal mungkin turut serta dalam membuat ikrar dan janji tersebut. Tetapi hati tidak ada peranan kerana tiada khusyuk. Khusyuk itu perkara hati. 

Oleh itu ikrar dan janji berkenaan dibuat tanpa komitmen dan kesungguhan kerana hati tidak dilibatkan dan tidak dibawa bersama. Ertinya ikrar dan janji itu tidak dibuat dari hati. Janji yang bukan dari hati bukan janjilah namanya. Tidak hairanlah kenapa janji hanya tinggal janji.

Khusyuk yang dituntut dari manusia bukan hanya ketika dalam solat. Allah SWT bukan wujud dalam solat sahaja. Allah SWT wujud setiap masa dan ketika. Oleh itu kita perlu khusyuk sepanjang masa. Orang yang khusyuk dalam solat itu ialah orang mukmin yang berjiwa Tauhid. Orang yang rasa cinta dan takutnya dengan Tuhan sentiasa mencengkam jiwa dan hati nuraninya. Rasa-rasa ini dibawanya ke mana-mana sahaja dia pergi. Lebih-lebih lagilah dalam solatnya.

Solat yang tidak lalai itu adalah solat yang khusyuk yang sentiasa mempunyai rasa bahawa dia melihat Allah SWT (sifat ihsan) . Jika sekiranya dia tidak dapat melihat Allah SWT maka dia akan yakin sepenuhnya bahawa Allah SWT sentiasa memerhatikan solatnya. Bermula dari takbiratulihram hinggalah kepada salam dia sentiasa memahami maknanya dan tuntutan kalimah yang diucapkannya. Inilah solat yang tidak lalai, solat yang benar-benar khusyuk.

762. Soalan : Kawan saya kerap masuk Thailand minum arak dan sebagainya sebleum bulan Ramadhan baru ini .. Soalan saya sahkah puasa kawan saya pada bulan Ramadhan baru ini..?

Jawapan : 

Apabila hidup kita bergelumangan dengan najis arak dan dosa-dosa besar yang lain hati kita sebenarnya di selaputi dengan selaput hitam. Jika hati di selaputi dengan selaput hitam sukar untuk terima kebenaran dan bagamana doanya nak di kabulkan oleh Allah SWT kerana daging yang tumbuh dan perutnya di penuhi dengan perkara yang diharamkan oleh Allah SWT?

Mintalah rakan saudara bertaubat nasuha kerana dalam hadis Qudsi : “Tiada muslim yang minum khamar di dunia melainkan Aku (Allah) beri dia minuman neraka (Hamim) sebagai balasan, apakah ia akan diazab terus ataukah akan diampuni kemudian. Dan aku beri kesempatan ia meminum khamar di akhirat sekiranya ia meninggalkannya di dunia semata-mata tempat yang maha suci (Hodhiratul Qudsi, Jannah). (Hadis Riwayat Thabrani dari Ibnu Umar) Sesiapa yang tidak menjauhkan, sebaliknya meminumnya atau terlibat dengannya, maka sesungguhnya dia telah melakukan maksiat kepada Allah dan Rasul-Nya. Lalu dia berhak untuk diazab oleh Allah.

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ شَرِبَ الْخَمْرَ فِي الدُّنْيَا ثُمَّ لَمْ يَتُبْ مِنْهَا حُرِمَهَا فِي الْآخِرَةِ

Sabda Rasulullah SAW ;Sesiapa yang minum arak di dunia,dan dia tidak sempat bertaubat, ia diharamkan meminumnya di akhirat. (Hadis Sahih Riwayat Bukhari ,Muslim,an-Nasaie,Ibnu Majah, Imam Ahmad dan Baihaqi.)

عَنْ ابْنِ عُمَرَ قَال قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كُلُّ مُسْكِرٍ خَمْرٌ وَكُلُّ مُسْكِرٍ حَرَامٌ وَمَنْ شَرِبَ الْخَمْرَ فِي الدُّنْيَا فَمَاتَ وَهُوَ يُدْمِنُهَا لَمْ يَتُبْ لَمْ يَشْرَبْهَا فِي الْآخِرَةِ

Dari Ibnu Amru sesungguhnya Rasulullah SWA telah bersabda ? Setiap perkara yang memabukkan itu arak, dan setiap arak itu haram. Sesiapa yang telah minum arak di dunia dan mati tanpa sempat bertaubat, dia tidak akan dapat minum arak di Syurga?. (Hadis Sahih Riwayat Muslim, Abu Daud, Tarmizi .)

Hadis Nabi SAW :

عن ابن عمر 
أن النبي صلى الله عليه وسلم قال من شرب الخمر لم تقبل له صلاة أربعين ليلة فإن تاب تاب الله عليه فإن عاد كان حقا على الله تعالى أن يسقيه من نهر الخبال قيل وما نهر الخبال قال صديد أهل النار 

Dari Ibnu Umar ra bahwa Nabi SAW bersabda, "Orang yang minum khamar, tidak diterima solatnya 40 hari. Siapa yang bertaubat, maka Allah memberinya taubat untuknya. Namun bila kembali lagi, maka hak Allah untuk memberinya minum dari sungai Khabal." Seseorang bertanya, "Apakah sungai Khabal itu?" Beliau menjawab, "Nanahnya penduduk neraka." (HR Ahmad)

عن عبد الله بن عمرو قال 
قال رسول الله صلى الله عليه وسلم من شرب الخمر وسكر لم تقبل له صلاة أربعين صباحا وإن مات دخل النار فإن تاب تاب الله عليه وإن عاد فشرب فسكر لم تقبل له صلاة أربعين صباحا فإن مات دخل النار فإن تاب تاب الله عليه وإن عاد فشرب فسكر لم تقبل له صلاة أربعين صباحا فإن مات دخل النار فإن تاب تاب الله عليه وإن عاد كان حقا على الله أن يسقيه من ردغة الخبال يوم القيامة قالوا يا رسول الله وما ردغة الخبال قال عصارة أهل النار 

Dari Abdullah bin Amr berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Orang yang minum khamar lalu mabuk, tidak diterima solatnya 40 hari. Bila dia mati masuk neraka. Bila dia taubat, maka Allah akan mengampuninya. Namun bila kembali minum khamar dan mabuk, tidak diterima solatnya 40 hari. Bila mati masuk neraka. Bila dia kembali minum, maka hak Allah untuk memberinya minum dari Radghatul Khabal di hari kiamat." Para sahabat bertanya,"Ya Rasulallah, apakah Radaghatul khabal?" baginda menjawab,"Perasan penduduk neraka." (HR.Ibnu Majah)

عن ابن عمر قال 
من شرب الخمر فلم ينتش لم تقبل له صلاة ما دام في جوفه أو عروقه منها شيء وإن مات مات كافرا وإن انتشى لم تقبل له صلاة أربعين ليلة وإن مات فيها مات كافرا 

Dari Ibnu Umar ra. berkata, "Siapa yang meminum khamar meski tidak sampai mabuk, tidak diterima solatnya selagi masih ada tersisa di mulutnya atau tenggorokannya. Apabila dia mati maka dia mati dalam keadaan kafir. Bila sampai mabuk, maka tidak diterima solatnya 40 malam. Dan bila dia mati maka matinya kafir.(HR An-Nasai)

Para ulama mengatakan bahwa orang yang minum khamar itu kafir, maksudnya bukan dia murtad dari Islam, melainkan maksudnya adalah bahwa dia seperti orang kafir yang apabila melakukan solat, maka solatnya tidak diterima, selama dia menunaikan sesuai dengan rukun dan aturannya. Namun bukan berarti kewajibannya untuk solat menjadi gugur. Tidak, solat tetap wajib atasnya, namun selama 40 hari tidak akan diterima solat itu di sisi Allah.

Sungguh sangat rugi orang yang minum khamar, sudah tetap wajib tidak diterma lagi.

Berdasarkan hadis-hadis di atas jika dia minum arak , solatnya dan ibadahnya yang lain tak akan diterima selama 40 hari. Jika 10 hari sebelum bulan puasa dia minum arak maka selama 30 hari puasanya tak diterima.

763. Soalan : Macam mana kita mahu meningkat kan iman kita cuba ustaz jelas kan?

Jawapan : 

Iman kadangkala meningkat, kadangkala menurun. Ibarat pasang surutnya air laut. Sebenarnya pasang surutnya Iman mempunyai hubungkait  yang jelas dengan kadaran amalan kita mengingati Allah SWT (zikrullah). Terdapat pelbagai cara dan kaedah zikrullah, antaranya membaca Al-Quran, bersolat, beristighfat, bertasbih, bertahmid, bertakbir dan pelbagai amalan yang akan menghidupkan hati yang mati dan memberi tenaga (cas) keatas iman yang lemah . Secara umumnya zikrullah adalah mengingati Allah SWT setiap masa dan ketika.

Terdapat beberapa amalan yang ditinggalkan oleh umat Islam hingga menyebabkan iman mereka menjadi lemah dan tidak bertenaga dan ada pula di antaranya iman mereka telah "mati" dan tidak berfungsi untuk menjadikan individu tersebut menjadi seorang mukmin yang bertakwa .

Selain daripada ibadah khusus terdapat lagi beberapa jalan dan amal soleh yang boleh menghidupkan iman kita kepada Allah SWT. Jalan-jalannya adalah seperti berikut :

1. Bersihkan Rumah Dari Setiap Perhiasan Yang Menyerupai Patung-Patung Dan Berhala. dan Gambar-gambar Makhluk Bernyawa di Dinding-dinding Rumah.

2. Banyakkan Bergaul Dengan Orang-Orang Yang Soleh Dan Melibatkan Diri Dengan Majlis-Majlis Ilmu.

3. Mudah Untuk Memberikan Kemaafan Di Atas Kesalahan Orang Lain Terhadap Kita.

4. Bila Berada Dalam Keadaan Marah Janganlah Berlebihan, Ingatlah Sifat Marah Itu Adalah Berasal Dari Syaitan.

5. Banyak Mengerjakan Sembahyang Berjemaah Terutama Di Masjid.

6. Banyakkan Berdoa, Berzikir Dan Bertahmid Kepada Allah S.W.T.

7. Banyakkan, Beristighfar Dan Memohon Taubat Kepada Allah S.W.T.

8. Cintailah Seseorang  Kerana Allah Tetapi Tidak Berlebihan.

9. Hargailah Setiap Pemberian Dan Hadiah Dari Orang Lain Kepada Kita.

10. Jangan Terlalu Tamak Pada Harta Dan Banyakkan Bersedekah Walau Pun Hanya RM 1 (setiap kali solat fardu di masjid atau surau)

11. Jangan Terlalu Bercita-Cita Tinggi Terhadap Sesuatu Kedudukan.

12. Jangan Berkeinginan Terlalu Tinggi Melebihi Dari Kemampuan Diri.

13. Tidak Merasa Goyah Kerana Sesuatu Fitnah Yang Dilemparkan.

14. Jangann Mencampuri Harta Yang Halal Dengan Yang Haram.

15. Jangan Mempunyai Musuh Kecuali Iblis Dan Syaitan.

16. Jangan Terlalu Takut Kepada Kemiskinan Dan Kesusahan.

17. Jangan Melakukan Sesuatu Yang Menyebabkan Orang Lain Terganggu.

18. Jangan Berkata Sesuatu Yang Menyebabkan Orang Lain Rasa Terhina.

19. Jangan Cepat Percaya Kepada Berita Buruk Mengenai Sahabat Kita Sebelum Diperiksa Akan Kebenarannya.

20. Jangan Melengah-Lengahkan Tanggungjawab Dan Kewajiban.

21. Jangan Terlalu Banyak Membuat Hutang.

22. Jangan Terlalu Mudah Membuat Janji, Tetapi Tidak Menunaikannya.

23. Jangan Menyimpan Dendam Dan Berkeinginan Untuk Membalas Kejahatan Dengan Kejahatan.

24. Jangan Menyimpan Benci Terhadap Orang Yang Membenci Kepada Kita.

25. Jangan Membiasakan Diri Dengan Berkata Dusta Dan Berbohong.

26. Jangan Membuka Aib Orang Lain.

27. Jangan Bersedih Kerana Miskin, Dan Jangan Bersikap Sombong Kerana Kaya.

28. Jangan Menghabiskan Waktu Untuk Sekadar Mendapat Hiburan Dan Kesenangan Yang Melalaikan.

29. Jangan Ada Rasa Takut Kecuali Kepada Allah.

30. Jangan Membiasakan Diri Melakukan Dosa-Dosa Kecil.

31. Jangan Bersikap Sombong, Takabur, Angkuh Dan Besar Kepada Manusia.

32. Jangan Menzalimi Dan Mengianaya Anak-Anak Yatim.

33. Jangan Menghina Kepada Mereka Yang Suka Meminta-Minta, Hulurkan Sedekah “Kerana Allah” Sekadar Yang Mampu.

34. Jangan Membuat Dosa Terhadap Kedua Ibu Bapa.

35. Jangan Menyimpan Hasad Dengki Dan Dendam Di Atas Kejayaan Orang Lain.

36. Jadilah Seorang Insan Yang Boleh Menyumbangkan Manfaat Kepada Agama dan Memberikan Kebajikan dan Kebaikan Kepada Masyarakat. 

37. Jangan Meraih Kejayaan Di Atas Penderitaan Dan Kesengsaraan Orang Lain.

38. Jangan Mengumpul Kekayaan Tetapi Dengan Memiskinkan Orang Lain.

39. Sentiasa Berlaku Adil Dalam Setiap Urusan Dan Pekerjaan.

40. Sentiasa Memelihara Aurat Dari Pandangan Yang Bukan Mahramnya.

41. Sentiasa Menghormati Dan Menyimpan Perasaan Kasih Kepada Guru-Guru Dan Alim Ulamak.

42. Sentiasa Mengingati Kepada Kematian Dan Menyedari Bahawa Kehidupan Di Dunia Ini Adalah Sementara Sahaja.

43. Sentiasa Berlaku Adil Walaupun Diri Kita Sendiri Yang Akan Menanggung Kerugian.

44. Sentiasa Memelihara Dan Menjaga Amanah Dengan Penuh Rasa Tanggungjawab.

45. Sentiasa Memandang Kebawah Supaya Diri Kita Bersyukur Kepada Allah Di Atas Apa Yang Diberikan.

46. Jangan Berputus Asa Bila Berhadapan Dengan Kesusahan.

47. Kurangkan Percakapan Dan Perbualan Yang Mensia-siakan.

48. Makanlah Dengan Secukupnya Tetapi Tidak Terlalu Kenyang Dan Berlebihan.

49. Membanyakkan Membaca Al Quran Dan Meghayati Maksudnya.

50. Menjauhkan Diri Dari Penyakit-Penyakit Batin.

51. Membanyakkan Sembahyang Malam (Sunat) Dan Bertahajud.

52. Membanyakkan Berselawat Ke Atas Nabi Muhammad S.A.W.

53. Menyayangi Kepada Fakir Miskin Dan Sentiasa Berlaku Baik Terhadap Mereka.

54. Menganggap Setiap Pertemuan Kerana Allah Dan Perpisahan Juga Kerana Allah.

55. Sentiasa Berwaspada Dan Menjauhkan Diri Dari Dosa-Dosa Besar.

56. Sentiasa Bersyukur Bila Mendapat Nikmat, Bersabar Bila Mendapat Kesulitan.

57. Sentiasa Bertawakal Di Atas Setiap Kerja Dan Amal.

58. Sentiasa Ikhlas Di Atas Setiap Kerja Dan Perbuatan.

59. Tunaikanlah Janji, Bila Telah Diikrarkan Dan Mintalah Maaf Bila Tidak Dapat Melaksanakannya.

60. Yakin Diri Setiap Kebajikan Akan Mendatangkan Kebaikan Dan Setiap Kejahatan, Akan Mendatangkan Kerosakan.

61. Sentiasa Menghormati Kepada Setiap Orang Walau Pun Dia Lebih Muda Dari Kita.

Jika kita dapat mengamalkan perkara-perkara di atas akan menjadikan diri kita seorang mukmin yang beriman dan bertakwa dan akan suburlah iman yang ada di dalam diri kita. Jika belum semua amal-amal soleh itu dapat kita amalkan maka teruskanlah usaha dan beristiqamahlah kerana sesungguhnya segala kebaikan yang kita lakukan akan menjadikan diri kita mulia di sisi Allah SWT. Tidak ada balasan yang lebih baik melainkan balasan syurga.

764. Soalan : Ustaz..boleh saya nak tahu macamana  untuk mendapatkan ketenangan hati di kala masaalah datang bertimpa-timpa..?

Jawapan : 

Bersabarlah saudari dengan ujian yang datang menimpa semua itu adalah ujian Allah SWT nak menguji Mai supaya selalu tabah, sabar dan redha. Jika saudari tabah dan redha insya Allah kejayaan dan kebahagian akan menjelang tiba. Salah satu cara untuk tenangkan hati adalah dengan : Membaca dan mende­ngarkan al-Quran

Suatu ketika seseorang datang kepada Ibnu Mas’ud, salah seorang sahabat utama Rasulullah. Dia mengeluh: “Wahai Ibnu Mas’ud, nasihatilah aku dan berilah ubat bagi jiwaku yang gelisah ini. Seharian hidupku penuh dengan perasaan tidak tenteram, jiwa gelisah dan fikiranku kusut. Makan tak enak, tidur pun tidak nyenyak.” Ibnu Mas’ud menjawab: “Kalau penyakit itu yang menimpamu, maka bawalah hatimu mengunjungi tiga tempat.

Pertama, tempat orang membaca al-Quran. Engkau baca al-Quran atau engkau dengar baik-baik orang yang membacanya. Kedua, engkau pergi ke majlis pengajian yang mengingatkan hatimu kepada Allah.

Ketiga, engkau cari waktu dan tempat yang sunyi. Di sana, engkau bertafakur mengabdikan diri kepada Allah. Nasihat sahabat Nabi itu segera dilaksanakan orang itu.

Apabila sampai di rumah, segera dia berwuduk kemudian diambilnya al-Quran dan dibacanya dengan penuh khusyuk. Selesai membaca, dia mendapati hatinya bertambah tenteram dan jiwanya tenang, fikirannya segar, hidupnya terasa baik kembali.

Padahal, dia baru melaksanakan satu daripada tiga nasihat yang disampaikan sahabat Rasulullah itu.

1. Menyayangi orang miskin

Rasulullah memerintahkan kepada Muslim yang punya kelebihan harta untuk memberikan perhatian kepada orang miskin.

Ternyata, sikap dermawan itu boleh mendatangkan ketenangan jiwa. Mengapa? Dalam sebuah hadis menjelaskan bahawa malaikat selalu mendoakan orang yang dermawan: “Setiap pagi hari dua malaikat senantiasa mendampingi setiap orang. Salah satunya mengucapkan doa: Ya Allah! Berikanlah balasan kepada orang yang berinfak. Dan malaikat yang kedua pun berdoa: Ya Allah! Berikanlah kepada orang yang kikir itu kebinasaan.”

Daripada hadis berkenaan dapat disimpulkan bahawa orang yang dermawan itu akan memperoleh dua balasan. Pertama, dia mendapat ganjaran atas apa yang diberikannya kepada orang lain.

Kedua, mendapatkan limpahan ketenangan jiwa dan belas kasihan daripada Allah.

2. Melihat orang yang di bawah, jangan lihat ke atas

Ketenangan jiwa akan diperoleh jika kita senantiasa bersyukur atas segala pemberian Allah meskipun tampak sedikit.

Rasa syukur itu akan muncul apabila kita senantiasa melihat orang yang keadaannya lebih rendah daripada kita, baik dalam hal kebendaan, kesihatan, rupa, pekerjaan dan pemikiran.

Betapa banyak di dunia ini orang yang kurang beruntung. Rasa syukur itu selain mendatangkan ketenangan jiwa, juga ganjaran daripada Allah.

3. Menjaga silaturahim

Manusia adalah makhluk yang perlu menjalinkan hubu­ngan yang baik dengan manusia lain. Pelbagai keperluan hidup takkan mungkin boleh diraih tanpa adanya bantuan daripada orang lain.

Dalam hadis Rasulullah diperintahkan untuk tetap menjalin silaturahim sekalipun terhadap orang yang melakukan permusuhan kepada kita. Rasulullah bersabda bahawa silaturahim dapat memanjang­kan umur dan mendatangkan rezeki.

Hubungan yang baik di dalam keluarga, mahupun dengan tetangga akan menciptakan ketenangan, kedamaian dan kemesraan. Hubungan yang baik itu juga akan meleraikan sifat dengki, buruk sangka, iri hati, besar diri dan sebagainya.

4. Banyak mengucapkan la hawla wa la quwwata illa billah

Sumber ketenangan jiwa yang hakiki bersumber daripada Allah. Oleh itu, hendaklah kita selalu menghadirkan Allah dalam segala keadaan, baik dalam keadaan senang ataupun susah.

Kuatnya hubungan kita de­ngan Allah akan membuatkan jiwa seseorang itu menjadi kuat, tidak mudah goyah. Apabila kita lalai mengingati Allah, maka ia membuka peluang bagi syaitan mempengaruhi fikiran kita.

5. Mengatakan yang haq (benar) sekalipun pahit

Hidup ini harus dijaga agar senantiasa berada di atas jalan kebenaran. Kebenaran harus diperjuangkan.

Pelanggaran terhadap kebenaran akan mendatangkan kegelisahan. Ketenangan jiwa akan tercapai apabila kita tidak melanggar nilai kebenaran.

Sebaliknya, pelanggaran terhadap kebenaran akan berpengaruh terhadap ketenangan jiwa. Lihat saja orang yang kerap melakukan maksiat dalam hidupnya, mereka akan berasa gelisah walaupun nampak senang dan ceria.

6. Tidak ambil peduli terhadap celaan orang lain asalkan yang kita lakukan benar kerana Allah

Salah satu faktor yang membuat jiwa seseorang tidak tenang adalah kerana selalu mengikuti penilaian orang terhadap dirinya. 

Seorang akan memiliki pendirian kuat jika berpegang kepada prinsip yang datang daripada Allah. 

7. Tidak meminta kepada orang lain

‘Tangan di atas (memberi) lebih mulia dari tangan di bawah’ adalah hadis Rasulullah yang merangsang setiap mukmin untuk hidup berdikari.

Tidak bergantung dan meminta-minta kepada orang lain kerana orang yang berdikari jiwanya akan kuat dan sikapnya lebih berani dalam menghadapi kehidupan.

Sebaliknya, orang yang selalu meminta-minta menggambarkan jiwa yang lemah.

8. Menjauhi hutang

Dalam sebuah hadis, Rasulul­lah dengan tegas mengatakan: “Janganlah engkau jadikan dirimu ketakutan setelah merasai ketenangan!” Sahabat berta­nya: “Bagaimana boleh terjadi seperti itu! Sabdanya: Kerana hutang.” Begitulah kenyataan­nya. Orang yang berhutang akan senantiasa dihantui ketakutan kerana dia dikejar-kejar untuk segera membayarnya.

Inilah salah satu faktor yang membuat ramai orang mengalami tekanan jiwa. Rasulullah juga mengatakan: “Hendaklah kamu jauhi hutang kerana hutang itu menjadi beban fikiran di malam hari dan rasa rendah diri di siang hari.”

9. Selalu berfikir positif

Mengapa seseorang mudah berasa tertekan? Salah satu faktornya kerana dia selalu dibayangi fikiran negatif, selalu mencela dan menyesali kekurangan diri.

Padahal, kita diberikan Allah pelbagai kelebihan. Ubahlah fikiran negatif itu menjadi positif. 

Ubahlah ungkapan keluh kesah yang membuat muka berkerut, badan lemas, ubahlah dengan ungkapan senang.

Bukankah di sebalik kesulitan dan kegagalan itu ada hikmah yang boleh jadi pengajaran?

765.Soalan : Adakah pakaian warna merah di larang memakainya ketika solat di masjid?

Jawapan : 

Tidak ada larangan memakai pakian warna merah cuma jika merah biarlah muda sedikit dan tidak mahu pakaian kita menjadi perhatian orang lain . Warna-warna lain boleh di pakai kerana Nabi SAW juba baginda bukan saja warna putih tetapi ada juga warna-warna yang lain.

Rasulullah SAW tidak pernah menetap dan menentukan sebarang warna untuk dipakai umatnya. Sebenarnya Baginda SAW turut menyukai warna hitam, putih (baidha’), kelabu dan pelbagai warna lain dalam urusan biasa.
Selain itu Rasul juga ternyata menyukai warna putih. Imam Al-Ghazali dalam Ihya’ Ulumiddin berkata : “Yang amat disukai oleh Nabi SAW ialah warna putih.”
Ketika beribadat Rasulullah SAW juga suka berpakaian putih, dan dalam urusan rasmi Baginda sering memakai pakaian hitam bagi menunjukkan kerendahan diri.
.
1. Daripada Ja’far bin Amr bin Huraits r.a., dia berkata: “Sesungguhnya Rasulullah SAW berpidato di hadapan umat, Baginda memakai serban hitam.” 
.
2. Ibnu Ady meriwayatkan dari Jabir r.a yang berkata: “Aku pernah melihat Nabi SAW memakai serban hitam yang dipakainya pada hari raya…”
.
3. Annas bin Malik mengatakan, “Warna yang paling disukai oleh Rasulullah SAW adalah hijau.”
.
4. Ibnu Hajjar dalam Tanbih Al Akhbar mengatakan: “Pada hari raya kami disuruh memakai pakaian berwarna hijau kerana warna hijau lebih utama. Adapun warna hijau adalah afdhal daripada warna lainnya, sesudah putih.”
.
5. Al-Bukhari meriwayatkan dari Ibnu Abbas r.a. dia berkata : “Pernah Nabi SAW keluar dengan kepala yang dibalut sehelai kain yang berwarna kelabu.”
.
6. Al Baihaqi meriwayatkan hadis dari Jabir r.a katanya : “Pernah Rasulullah SAW berpakaian yang bercorak merah pada dua hari raya dan pada hari Jumaat.”
.
7. Ada juga keterangan bahawa Nabi Muhammad SAW pernah memakai pakaian berwarna hitam, merah hati, kelabu dan warna campuran.
.
8. Imam Bukhari meriwayatkan hadis dari Anas r.a, beliau pernah melihat : “Nabi SAW menutup kepalanya dengan kain biasa yang bercorak-corak warnanya.”

No comments:

Post a Comment