Monday, September 8, 2014

Tanyalah Ustaz Siri 147 ( Bayar Hutang Dengan Duit Haram, Tangan Kidal, Hasil Binatang Haram di Makan, Melihat Bakal Isteri Dan Ibu Tak Restu Perkahwinan.)

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh 

بِسْمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحْمَـٰنِ ٱلرَّحِيم  

Segala puji bagi Allah, Rabb sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad SAW keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat. 

Sahabat yang dirahmati Allah,    
Tanyalah Ustaz Siri 147 adalah menjelaskan persoalan bayar hutang dengan duit haram, tangan kidal, hasil binatang haram di makan, melihat bakal isteri dan ibu tak restu perkahwinan.

691. Soalan : Bolehkah kita menerima bayaran hutang seseorang kepada kita sedangkan wang tersebut di bayar dengan menggunakan wang judi?

Jawapan : 

Perkara yang penting dalam traksaksi kewangan dan sebagainya, seseorang hendaklah tahu atas asas apa traksaksi itu dibuat. Maksudnya, dia mesti jelas wang atau barang yang diterimanya atas dasar apa. Jika yang diterimanya itu atas penjualan arak yang dia lakukan, atau judi yang dia terlibat atau riba yang berurusan dengannya, atau pelacuran yang terbabit maka ia haram. Jika ia terima atas jual beli, atau bayaran hutang, bantuan, atau pemberian atau hadiah yang dia tidak terbabit dengan urusan kegiatan haram, maka ia pada asalnya adalah halal. Sebagai pendetilannya, saya sebutkan beberapa perkara berikut;

1. Seseorang yang menerima wang dari pihak yang lain hendaklah memastikan atas traksaksi apa wang itu diterima. Adapun urusan sebelum itu, yang tidak membabitkan diri penerima, maka itu tidak pertanggungjawabkan kesalahan itu ke atas penerima tersebut.

Umpamanya, kakitangan kerajaan yang bekerja dalam urusan yang halal dan mendapat gaji, maka gaji itu halal. Sekalipun kemungkinan sumber kerajaan dalam membayar gaji itu diambil dari kegiatan yang haram seperti perjudian atau arak atau seumpamanya. Ini kerana urusan haram itu tidak membabitkan diri penerima gaji berkenaan dan gaji itu diterima atas kerjanya yang halal, bukan aktiviti yang haram.

2. Hal yang sama, jika seseorang berhutang kepada kita, lalu dia datang membayar dari hasil wang haram yang diperolehinya seperti menang loteri. Kita halal mengambil hutang kita sekalipun dia bayar dari wang loteri berkenaan. Ini kerana yang haram ialah pemindahan wang dari syarikat loteri kepada yang berhutang, iaitu atas asas judi. Sedangkan pemindahan wang tersebut kepada kita, atas asas membayar hutang, yang tiada kaitan dengan judi.

Begitu juga, jika pengurus bank riba, atau taukeh judi atau taukeh arak datang ke kedai kita dan membeli barang atau makanan, halal kita menerima wang yang mereka bayar. Ini kerana wang itu diterima atas dasar jual beli, bukan judi, atau riba atau arak. Kegiatan yang salah ditanggung dosanya oleh pelakunya, sedang yang menjual barang halal kepada mereka tidak terlibat.

3. Asas dalam hal ini disebut oleh al-Quran (maksudnya):
“dan tiadalah (kejahatan) yang diusahakan oleh sesuatu jiwa (seorang) melainkan dialah yang menanggung dosanya; dan seseorang yang boleh memikul tidak akan memikul dosa orang lain”. (Surah al-An’am, ayat 164)

4. Dalil yang menunjukkan kenyataan ini, ialah amalan Nabi SAW di mana baginda menerima pemberian wanita Yahudi di Khaibar yang menghadiahkan baginda kambing, baginda memakannya. Ini seperti yang diriwayatkan oleh al-Bukhari dan Muslim. Walaupun Yahudi terkenal dengan penipuan, riba dan rasuah tetapi baginda tetap menerima hadiah mereka.
Begitu juga –seperti riwayat al-Bukhari- baginda pernah menggadai baju besi kepada Yahudi dan mengambil gandum untuk keluarga baginda. Baginda juga menerima jemputan makan roti bali dan minyak yang sudah berubah baunya dari seorang yahudi. Ini seperti dalam riwayat al-Bukhari, Ahmad, al-Tirmizi dan lain-lain.

5. Rasulullah SAW tidak boleh memakan sedekah. Ini adalah hukum untuk baginda dan Ahlul Bait. Suatu hari Barirah bekas hamba ‘Aisyah telah mendapat sedekah daging. Apabila daging itu dihidangkan kepada Nabi SAW lalu baginda diberitahu bahawa daging tersebut adalah sedekah kepada Barirah. 

Baginda menjawab:“Untuk dia sedekah, untuk kita hadiah” (Hadis Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Maksudnya, daging itu disedekah kepada Barirah, kemudian Barirah menghadiahkan kepada Nabi SAW. Jika ia disedekah kepada Nabi SAW, baginda tidak boleh makan. Walaupun asalnya sedekah, tetapi baginda menerima dari Barirah atas asas hadiah, maka halal untuk baginda. Di sini menunjukkan yang diambil kira transaksi antara pemberi dan penerima, bukan yang sebelum itu.

6. Seorang lelaki bertanya kepada Abdulllah bin Mas’ud: “Aku ada jiran yang memakan riba dan dia selalu menjemputku makan”. Jawab ‘Abdullah bin Mas’ud: “Engkau dapat makan, dosa ditanggung olehnya”. (Musannaf ‘Abd al-Razzaq, bil: 14675).

Dalam riwayat al-Baihaqi, seseorang bertanya Ibn ‘Umar bahawa beliau ada jiran yang memakan riba atau mempunyai pekerjaan yang haram, kadang-kala dia jemput makan, bolehkah hadir?. Jawab Ibn ‘Umar: “Ya” (al-Sunan al-Kubra, bil: 11138).

7. Al-Syeikh al-‘Allamah Muhammad Solih ibn al-Uthaimin r.h pernah ditanya mengenai hukum nafkah yang diterima oleh isteri dan anak dari suami yang terlibat dengan bank riba, apakah mereka boleh mengambilnya. 

Beliau menjawab: “Ambillah nafkah itu dari bapa kamu. Kamu mendapat kenikmatan, dia pula mendapat dosa. Ini kerana kamu mengambil nafkah tersebut secara berhak. Harta padanya, dan kamu tiada harta. Kamu mengambilkan dengan cara yang benar. Sekalipun kesalahan, balasan dan dosa ke atas bapa kamu, jangan kamu gusar. Nabi SAW pun menerima hadiah dari Yahudi, memakan makanan Yahudi, membeli dari Yahudi sedangkan Yahudi terkenal dengan riba dan harta haram, tetapi Rasulullah SAW memakannya dengan jalan yang halal. Maka, jika seseorang memilikinya dengan jalan yang halal, maka tidak mengapa” 

8. Dr Yusuf al-Qaradawi ketika ditanya mengenai wang riba ke mana patut disalurkan, beliau menyebut antaranya: “Sebenarnya, wang tersebut keji (haram) jika nisbah kepada orang mendapatkan secara tidak halal, tetapi ia baik (halal) untuk fakir miskin dan badan-badan kebajikan…(penyelesaiannya) disalurkan ke badan-badan kebajikan iaitu fakir miskin, anak-anak yatim, orang terputus perjalanan, institusi-institusi kebajikan islam, dakwah dan kemasyarakatan..” (al-Fatawa al-Mu’asarah 2/411, Beirut: Dar Ulil Nuha).

9. Namun diharamkan jika membabitkan kezaliman secara jelas kepada pihak lain (hak al-‘ibad) yang mana dengan kita mengambil, akan ada yang teraniaya tanpa rela, seperti harta curi dan rompakan. Sabda Nabi SAW: “Allah tidak terima solat tanpa bersuci, dan sedekah dari pengkhianat” (Hadis Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Ini kerana penerimaan ini akan menyebabkan pihak yang sedang menuntut atau mencari hartanya yang dirampas atau dicuri terzalim. Melainkan pihak yang dizalimi itu redha. Jika dia menuntut, wajib dikembalikan kepadanya.

10. Walaupun harta atau pemberian dari harta yang haram itu boleh diambil, tetapi jika dengan pemberian itu menunjukkan secara jelas sikap bersekongkol dengan dosa maka ia diharamkan kerana redha dengan maksiat. Ini seperti seseorang membelanja makan dengan wang judi sempena kemenangan judinya. Atau dia mempromosi syarikat judi tersebut secara jelas dengan cara memberi bantuan, maka haram bersekongkol dengan kemaksiatan seperti itu.

11. Maka fakir miskin yang mendapat bantuan kerajaan atau pihak lain dari sumber yang asalnya haram, mereka HALAL menerimanya dan tidak perlu dikembalikan. Dengan syarat mereka tidak terlibat secara langsung dalam mempromosikan aktiviti haram seperti perjudian dan arak. Wallahu a'lam.

692. Soalan : Ustaz, saya ingin bertanya. Jika seseorang itu mempunyai anggota badan yang sempurna, jadi persoalannya orang itu seperti saya kekuatannya lebih pada kidal ia memengang pada tangan kiri & kekuatan kaki pun pada belah kiri, boleh ustaz huraikan

Jawapan : 

Perlakuan kidal berlaku apabila seseorang individu itu menggunakan otak kanan secara dominan.

Otak manusia mempunyai dua bahagian iaitu bahagian kanan dan kiri yang mempunyai fungsi tertentu dalam mengawal pergerakan tubuh badan.Otak sebelah kanan akan mengawal bahagian badan sebelah kiri dan begitulah sebaliknya,

Kidal terjadi apabila otak kanan yang dominan mengawal bahagian badan sebelah kiri yang menyebabkan seseorang individu itu cenderung menggunakan bahagian badan sebelah kiri terutamanya tangan dan kaki kiri dalam perbuatan mereka.

Kidal bukanlah satu masalah ataupun penyakit kerana ia adalah sifat semulajadi yang berlaku disebabkan penguasaan dominan otak sebelah kanan.Kidal tidak ada kaitan dengan masalah kesihatan dan sebab itu ia tidak boleh dianggap sebagai penyakit. Individu kidal mempunyai jiwa yang lebih cenderung ke arah seni, muzik, dan perkara kreatif.

Selain faktor penguasaan otak kanan yang lebih dominan, kidal juga didapati boleh berlaku disebabkan faktor genetik. Kajian mendapati kebarangkalian berlakunya kidal adalah disebabkan faktor genetik apabila ibu, bapa atau ahli keluarga lain turut kidal. Sebagai contoh, jika ibu atau bapa itu kidal, maka kemungkinan besar salah seorang anak mereka yang lahir nanti akan menjadi kidal.

Begitu juga jika ibu atau bapa tidak kidal, tetapi ahli keluarga seperti nenek, datuk atau moyang mereka kidal, jadi kidal itu mungkin akan turun kepada salah seorang generasi baru.

Dalam pada itu, faktor persekitaran juga menjadi penyumbang kepada seseorang kanak-kanak itu menjadi kidal. Katanya, kanak-kanak yang membesar dalam persekitaran dikelilingi oleh orang dewasa kidal juga mungkin akan cenderung untuk meniru perlakuan itu dan menggunakan tangan kiri untuk, menulis, mengambil barang, atau melakukan sesuatu pekerjaan.

Ditanya mengenai sikap sesetengah ibu bapa yang menggunakan pendekatan paksaan untuk mengubah perilaku anak kecil yang kidal, beliau berkata, tindakan seperti itu tidak wajar.

Jelasnya, ibu bapa yang mempunyai anak kecil yang kidal sepatutnya menerima perilaku tersebut sebagai satu keistimewaan.

Memaksa anak kecil menulis, dan memegang barang menggunakan tangan kanan bukanlah jalan terbaik kerana kanak-kanak kidal juga adalah normal seperti kanak-kanak lain.

Dalam Islam sendiri tidak ada diskriminasi terhadap individu yang kidal.
Bagaimanapun, dalam perkara tertentu seperti adab makan, sebagai orang Islam ibu bapa perlu memainkan peranan mendidik anak kidal untuk makan menggunakan tangan kanan kerana ia adalah Sunnah Rasulullah SAW.

Semua individu kidal yang beragama Islam mampu makan menggunakan tangan kanan hasil didikan ibu bapa dan guru di sekolah. Apa yang pasti kidal bukanlah penyakit sebaliknya satu anugerah kepada mereka yang terpilih sahaja. Wallahu a'lam


693. Soalan :  Ustaz, saya nak tanya ni bolehkan kita makan hasil dri penjualan haiwan yg kita tidak boleh di mkan, misalnya labi-labi atau kura-kura, atau hewan lainnya, mohon penjelasan.

Jawapan : 

Binatang yang dagingnya haram di makan maka hasil jualannya juga haram di makan. Wang hasil jualan tersebut boleh di berikan pada fakir miskin atau membuat projek pembaikan jalan rosak atau longkang rosak untuk kepentingan umum. Dari Jabir, beliau berkata,
أَنَّ النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- نَهَى عَنْ ثَمَنِ الْكَلْبِ وَالسِّنَّوْرِ

“Nabi Sallallahu ‘Alaihi Wa sallam melarang dari hasil penjualan anjing dan kucing.” (HR. Abu Daud, Tirmidzi dan Ibnu Majah) [Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih]

Hadis di atas menunjukkan terlarangnya jual beli anjing dan kucing sehingga hasil penjualannya tidak halal. Oleh itu semua haiwan yang haram dagingnya di makan maka hasilannya juga haram di makan.

Berikut adalah pandangan al-Lajnah al-Daa'imah Arab Saudi berkenaan dengan penjualan kucing :-

لا يجوز بيع القطط والقردة والكلاب وغيرها من كل ذي ناب من السباع لأن النبي صلى الله عليه وسلم نهى عن ذلك ، وزجر عنه ولما في ذلك من إضاعة المال ، وقد نهى النبي صلى الله عليه وسلم عن ذلك

"Tidak dibenarkan menjual kucing, monyet, anjing atau lain-lain binatang dari kalangan yang bertaring kerana sesungguhnya Nabi saw melarang melakukan demikian, dan kerana ia merupakan pembaziran wang ringgit. maka Nabi saw telah melarang perkara yang sedemikian"
(Fatwa al-Lajnah al-Daa'imah 13/37).


Membeli kucing terdapat khilaf ulama ada yang mengharamkan dan ada yang mengharuskan dengan syarat kucing yang di beli bukan kucing liar. Imam Nawawi menyatakan larangan membeli dan menjual kucing adalah kucing liar buka kucing jinak. Wallahu a'lam

694. Soalan : Bagaimanakah cara-cara yang di benarkan Islam untuk melihat bakal isteri?

Jawapan : 

Disunatkan bagi seorang lelaki yang hendak melamar melihat wanita yang ingin dilamarnya, demikian juga sebaliknya jika keduanya tidak pernah melihat sebelumnya. Kerana pengecaman akan menenangkan hati kedua pihak, dimana mereka akan melihat bahawa pada masing-masing daripada keduanya terdapat perkara yang menarik untuk dikahwini dan membina mahligai kehidupan rumahtangga bagi selama-lamanya.

Berkenaan dengan perkara itu, telah diriwayatkan oleh Mughirah bin Syu'bah, dia bercerita : "Aku pernah melamar seorang wanita, lalu Rasulullah SAW bertanya : ”Apakah engkau telah melihatnya? Tidak,” jawabku. Maka Rasulullah SAW bersabda : 'Lihatlah dia, kerana yang demikian itu akan mengekalkan kasih sayang di antara kamu berdua." (Riwayat oleh Tirmizi dan Nasa'i)

Daripada Jabir, dia bercerita, Rasulullah SAW bersabda :

"Jika salah seorang di antara kamu melamar seorang wanita, sekiranya dia dapat melihat sesuatu daripadanya yang mampu menambah keinginan untuk menikahinya, maka hendaklah dia melihatnya."

Jabir menceritakan : "Saya melamar seorang wanita, lalu secara sembunyi-sembunyi melihatnya sehingga saya melihat sesuatu yang mendorongku untuk mengahwininya, dan kemudian saya pun mengahwininya." (Hadis Riwayat Ahmad dan Abu Daud)

Demikianlah pendapat jumhur ulama. Namun masih terdapat perbezaan pendapat mengenai bahagian yang boleh dilihat dari wanita yang dilamar. Jumhur ulama berpendapat bahawa seorang pelamar dibolehkan melihat wajahnya dan kedua tapak tangannya saja, kerana bahagian-bahagian tersebut bukan termasuk aurat. Sedangkan al-Auza'i berpendapat, bahawa dia boleh melihat bahagian-bahagian daging. Manakala Daud az-Zahiri mengemukakan : "Dibolehkan melihat seluruh bahagian tubuh wanita tersebut." Yang terakhir ini jelas ditolak kerana bertentangan dengan sebuah ayat dalam surah An-Nur.

Diperbolehkan pula melihat wanita yang dilamarnya itu baik dengan izinnya mahupun tidak. Imam Malik mengemukakan Seorang yang melamar wanita tidak boleh melihatnya kecuali dengan seizinnya. Namun hadis Jabir di atas menolak pendapat tersebut.

Bagi wanita yang dilamar juga mempunyai hak yang sama, iaitu melihat lelaki yang hendak mengahwininya. Umar pernah berkata : "Janganlah kamu menikahkan anak perempuan kamu dengan lelaki yang berperangai jahat, kerana dia akan menarik hati mereka melalui apa yang akan menjadikan dirinya tertarik kepada mereka."

Berkenaan dengan perkara tersebut, pada zaman sekarang ini tidak ada larangan bagi orang yang melamar untuk duduk di suatu tempat dalam batas tertentu dengan wanita yang hendak dilamarnya, supaya mereka saling melihat dan mengenal, dengan disertai oleh beberapa orang keluarga mereka. Hendaklah wanita itu mengenakan pakaian yang disyariatkan, iaitu tidak terlihat daripadanya kecuali wajah dan kedua tapak tangan.

Yang dimaksud dengan duduk-duduk di sini adalah untuk mengenali sahsiah dan beberapa pandangannya, akhlak dan gaya bahasanya, dan lain-lain dari tuntutan zaman. Duduk berkumpul dalam pertemuan seperti itu tidak perlu dilakukan berkali-kali, kerana si pelamar wanita tersebut masih dianggap bukan mahram. Seringkali, si pelamar meminta pertemuan berkali-kali, dan itu jelas sebagai bentuk pemuasan nafsu semata-mata dan menikmati perkara-perkara yang tidak dihalalkan baginya.

Dalam kitabnya, al-Mughni, Ibnu Qudamah membahas panjang lebar mengenai perkara ini. Ibnu Qudamah mengemukakan, kami tidak mengetahui adanya perbezaan pendapat di kalangan para ulama yang membolehkan lelaki melihat wanita yang akan dikahwininya. Jabir telah menceritakan Rasulullah SAW bersabda :

"Jika salah seorang di antara kamu melamar seorang wanita, sekiranya dia dapat melihat sesuatu darinya yang mampu menambah keinginan untuk mengahwininya, maka hendaklah dia melihatnya."

Jabir menceritakan lagi : "Lalu aku melamar seorang wanita dan secara sembunyi-sembunyi melihatnya, sehingga aku melihat sesuatu yang mendorongku untuk mengahwininya, kemudian aku pun melamarnya."

Mengenai perkara tersebut telah banyak hadis yang mengangkatnya. Kerana pernikahan itu merupakan akad yang mengesahkan bahawa mereka sudah bergelar suami isteri yang sah. maka suami berhak untuk melihat isterinya walaupun bahagian yang dilihatnya sebelum ini adalah haram.

Diperbolehkan bagi si pelamar untuk melihat wanita yang dilamarnya, baik dengan izinnya mahupun tidak, kerana Rasulullah SAW telah memerintahkan perkara itu secara amnya. Dalam hadis Jabir disebutkan, "Aku secara sembunyi-sembunyi melihatnya." Sedangkan dalam hadis Syu'bah disebutkan : bahawa dia meminta izin terlebih dahulu kepada kedua ibu bapanya untuk melihat wanita yang akan dikahwininya, namun keduanya menolak memberikan izin, namun wanita itu sendiri yang mengizinkannya.


Namun tidak diperbolehkan baginya untuk ber-khulwah (berdua-duaan) dengan wanita yang dilamarnya, kerana dia masih bertaraf ajnabi (bukan mahram). Berkenaan dengan perkara tersebut Rasulullah SAW bersabda :

"Tidaklah seorang lelaki berkhulwah dengan seorang wanita melainkan ketiganya adalah syaitan." (Hadis Riwayat At-Tirmizi)

Tidak diperbolehkan baginya melihat wanita yang hendak dikahwininya dengan perasaan nafsu birahi.

Dalam riwayat Sahih, Imam Ahmad mengatakan, "Diperbolehkan baginya melihat bahagian wajah dengan tidak disertai nafsu birahi. Selain itu, dia juga boleh melihatnya berkali-kali dan memperhatikan kebaikan yang ada padanya, kerana tujuan tidak akan tercapai kecuali dengan cara seperti itu."

Tidak ada perbezaan pendapat di antara para ulama mengenai melihat bahagian wajah ini. Yang demikian itu kerana wajah bukan termasuk aurat, sekali gus sebagai tempat bersatunya kebaikan dan menjadi tumpuan perhatian. Namun begitu, tidak dibolehkan baginya melihat apa yang tidak biasa nampak darinya.

Firman Allah SWT :"Dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya kecuali yang biasa nampak darinya." (Surah An-Nur ayat 31)

Diriwayatkan oleh Ibnu Abbas, dia mengatakan : "Wajah dan tapak tangan saja. Kerana melihat kepada wanita itu diharamkan, dan dibolehkan dengan sebab suatu keperluan, sehingga penglihatan itu dikhususkan pada bahagian-bahagian yang diperlukan saja, seperti yang telah kami nyatakan di atas.

Sedangkan mengenai bahagian-bahagian yang biasa nampak selain wajah, misalnya dua tapak tangan dan kaki serta yang seumpamanya yang biasa nampak pada wanita di rumahnya, maka terdapat dua pendapat :

Pertama, tidak diperbolehkan melihatnya, kerana perkara itu merupakan aurat. Bahagian-bahagian tersebut tidak boleh dilihat sebagaimana bahagian-bahagian yang tidak nampak. Abdullah bin Mas'ud pernah meriwayatkan, bahawa Rasulullah SAW pernah bersabda, "Wanita itu adalah aurat."

Kerana yang diperlukan adalah melihat wajah dan bahagian-bahagian lainnya tetap haram untuk dilihat.

Kedua, dibolehkan baginya melihat bahagian-bahagian tersebut. Imam Ahmad mengatakan, "Dibolehkan untuk melihat bahagian-bahagian yang diperlukan untuk tujuan perkahwinan seperti tangan, badan dan lain-lain."

Abu Bakar, seorang pengikut mazhab Hanbali, mengatakan, "Pada saat melamar, dibolehkan baginya melihat bahagian-bahagian yang sudah biasa terlihat ketika bekerja, seperti: kepala, leher, lengan dan bahagian bawah kedua betis."

Sedangkan Imam Syafi'i mengemukakan, "Dia hanya dibolehkan melihat wajah dan kedua tapak tangan saja."


695 Soalan : ustaz apakah yang harus dilakukan..seorang suami terpaksa melepaskan tanggungjawab terhadap isteri yang baru dinikai..kerana ibu kepada suami tak merestui ikatan perkahwinan tersebut..

Jawapan :  

Seorang suami yang baru berkahwin tak boleh melepaskan tanggungjawab kepada isterinya. Suami akan berdosa besar kerana tidak bertanggungjawab kepada isterinya. Ibunya sepatutnya tak boleh mencampuri urusan kehidupan anak-anaknya. Jika ibu suruh cerai isterinya sedangkan dia seorang isteri yang taat tak boleh ikut arahan ibunya kerana ibunya suruh memutuskan silaturahim sedangkan Allah SWT mengharamkan memutuskan silaturahim tanpa sebab. Tidak boleh taat pada makhluk di dalam bermaksiat kepaad Allah SWT. Jika terbukti isterinya derhaka maka barulah suami ada hak melepaskannya jika tidak suami akan berdosa kerana menzalimi isterinya. Sepatutnya minta restu ibu sebelum berkahwin bukan setelah bernikah dan suami perlu kekakkan rumah tangganya dan pada masa yang sama pujuk ibunya supaya merestui perkahwinannya. Banyakkan berdoa dan pohon pertolongan Allah SWT.
 

Cuba selamatkan perkahwinannya jangan terus di ceraikan mungkin mengandungi banyak hikmahnya. Hubungan dengan ibunya cubalah dia menjaganya dan mohon pada Allah SWT semoga Dia melembutkan hati ibunya. Buat solat hajat dan banyakkan bersedekah semoga urusan kehidupannya di permudahkan oleh Allah SWT. Kadangkala hati ibu akan lembut bila dia mendapat cucu baru.


7 comments:

  1. Assalammualaikum ustaz . Sy nak tanya . Saya kerja di pasaraya yg ada mnjual arak dlm tin dan botol juga daging babi dlm tin . Saya casher dan ada satu kaunter . Semua castemer byr di kaunter sy . Sy perlu pegang tin dan botol arak . Boleh ke pegang atas alasan kerja dn tanggungjawab ? Lagi satu soalan Allah terima ke ibadah sy ustaz ?

    ReplyDelete
  2. assalamualaikum..sye nk tnye,jika seseorang itu main pelacur,dan dy tidak mmbayar duit service kpada pelacur itu,adakah ia perlu di bayar? kesimpulanye,perlu kah seseoramg itu mmbayar hutang kepada pelacur trsebut selepas beliau melacur perempuan itu?

    ReplyDelete
  3. assalamualaikum..sye nk tnye,jika seseorang itu main pelacur,dan dy tidak mmbayar duit service kpada pelacur itu,adakah ia perlu di bayar? kesimpulanye,perlu kah seseoramg itu mmbayar hutang kepada pelacur trsebut selepas beliau melacur perempuan itu?

    ReplyDelete
  4. Assalamualaikum ustaz..klau saya mpunyai sahabat yg melakukan kemungkaran dan saya tidak menasihati mereka,adakah saya dikira subahat?

    ReplyDelete
  5. Saya mau tanya. Kalau saya beli spray utk spray rumah saya beli spray tu guna duit haram. Tapi saya bayar duit haram itu guna duit halal balik. Ada ka spray itu haram?

    ReplyDelete
  6. Salam mualayk ustaz . Soalan saya , Apakah hukum untuk individu terlibat menggunakan wang lebihan cashier untuk keperluan sendiri tanpa membayarnya ?

    ReplyDelete
  7. Salam mualayk ustaz . Soalan saya , Apakah hukum untuk individu terlibat menggunakan wang lebihan cashier untuk keperluan sendiri tanpa membayarnya ?

    ReplyDelete