Saturday, April 12, 2014

Tanyalah Ustaz Siri 91 ( Hukum Orang Junub Memasak, Wali Fasiq Jadi Wali Nikah, Perkara Membatalkan Wuduk, Pendapat Mazhab Batal Wuduk Hukum Sindir dan Mengutuk).

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh 

بِسْمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحْمَـٰنِ ٱلرَّحِيم  


Segala puji bagi Allah, Rabb sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad SAW keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat. 


Sahabat yang dirahmati Allah,    

Tanyalah Ustaz Siri 91 adalah menjelaskan persoalan hukum orang junub memasak, wali fasiq jadi wali nikah, perkara membatalkan wuduk, pendapat mazhab batal wuduk hukum sindir dan mengutuk.

511. Soalan : Ustaz. saya ada 2 soalan untuk ditanyakan..

1.Salahkah saya menegur suami saya yang bersalaman dengan adik ipar perempuannya?

2.Bolehkah kita memasak,makan atau minum waktu kita masih dlm keadaan belum mandi junub?

Jawapan :  

1. Tidak salah dan wajib isteri menegur suami yang bersalaman dengan adik ipar perempuan kerana bersalaman adalah haram kerana bersentuhan kulit di antara lelaki dan wanita yang bukan mahram. 

2. Ulama mengatakan makruh wanita memasak makanan dalam keadaan junub sebelum dia berwuduk. Jika dia berwuduk diharuskan . Orang yang dalam keadaan junub, sebelum suci tidak dibolehkan solat, tawaf, berdiam di dalam masjid, atau menyentuh mushaf.

Selain itu boleh untuk dilakukan. Diantara dalilnya adalah hadis dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu, bahawa beliau pernah dalam kedaan junub berjalan dengan Nabi Sallallahu ‘Alaihi Wa sallam di suatu jalan. Kemudian Abu Hurairah langsung menyelinap pergi dan mandi. Selesai mandi, Abu Hurairah menemui Nabi Sallallahu ‘Alaihi Wa sallam dan ditanya, mengapa tadi ketemu malah menghilang. Beliau menjawab, “Tadi saya junub, dan saya malu duduk bersama tuan, sementara saya tidak suci.” Lalu Nabi Sallallahu ‘Alaihi Wa sallam bersabda:

سبحان الله ، إن المسلم لا ينجس

“Subhaanallah, sesungguhnya seorang muslim tidak najis.” (Hadis Riwayat Bukhari 279 dan Muslim 371).

Ketika menjelaskan hadis ini, al-Hafidz Ibnu Hajar mengatakan,

وفيه جواز تأخير الاغتسال عن أول وقت وجوبه ، … وعلى جواز تصرف الجنب في حوائجه

“Hadis ini dalil bolehnya mengakhirkan mandi junub dari awal waktunya,.. dan bolehnya orang yang junub melakukan aktivitas untuk memenuhi keperluannya.” (Fathul Bari, 1:391).

Disyariatkan Wuduk :

Bagi orang yang menunda mandi dan ingin melakukan pekerjaan ketika junub, dianjurkan untuk berwuduk terlebih dahulu. Wuduk ini hukumnya tidak wajib, dan tidak boleh menghilangkan hadas besar, namun sifatnya sebatas meringankan hadas tersebut.

Dari Aisyah radhiallahu ‘anha, bahawa beliau mengatakan,

كان رسول الله صلى الله عليه و سلم إذا كان جنبا فأراد أن يأكل أو ينام توضأ وضوءه للصلاة

Maksudnya, “Apabila Nabi Sallallahu ‘Alaihi Wa sallam berada dalam kedaan junub, kemudian baginda ingin makan atau tidur, baginda berwuduk sebagaimana wuduk ketika hendak solat.” (Hadis Riwayat Muslim, no. 305)

Juga diriwayatkan dari Ibnu Umar, bahawa Umar bin Khatab pernah bertanya kepada Nabi Sallallahu ‘Alaihi Wa sallam, bolehkah seseorang tidur dalam keadaan junub? Baginda menjawab,

نعم ، إذا توضأ أحدكم فليرقد وهو جنب

“Ya boleh, apabila kalian telah berwuduk, silahkan tidur dalam keadaan junub.” (Hadis Riwayat Bukhari 283 dan Muslim 306).

Berdasarkan hadis ini, sebagian ulama menegaskan bahawa makruh hukumnya seseorang tidur dalam keadaan junub sementara dia belum wuduk. (simak Majmu’ Fatawa, 21:343)

512. Soalan : Ustaz,,,bolehkah seorang bapa yang tidak tunaikan solat 5 waktu tetapi berpuasa d bulan Ramadan mewalikan anak perempuannye waktu bernikah.?

Jawapan : 

Para ulama selain beberapa tokoh dalam madzhab hanafi, telah sepakat bahwa nikah tanpa wali statusnya batal. Sangat banyak dalil yang menunjukkan hal ini. Diantaranya,

Dari Abu Musa al-Asy’ari radhiyallahu ‘anhu, Nabi Sallallahu ‘Alaihi Wa sallam bersabda,

لَا نِكَاحَ إِلَّا بِوَلِيٍّ

“Tidak sah nikah kecuali dengan wali.” (HR. Abu Daud 2085, Turmudzi 1101, Ibnu Majah 1881 dan dishahihkan al-Albani)

Dalam hadis lain dari Aisyah radhiyallahu ‘anha, Nabi Sallallahu ‘Alaihi Wa sallam bersabda,

أَيُّمَا امْرَأَةٍ نَكَحَتْ بِغَيْرِ إِذْنِ وَلِيِّهَا فَنِكَاحُهَا بَاطِلٌ، فَنِكَاحُهَا بَاطِلٌ، فَنِكَاحُهَا بَاطِلٌ

“Wanita manapun yang menikah tanpa restu dari walinya maka nikahnya batal, nikahnya batal, nikahnya batal.” (HR. Ahmad 24417, Abu Daud 2083, Turmudzi 1102 dan dishahihkan al-Albani).

Kedua, diantara syarat boleh menjadi wali nikah, dia harus muslim. Kerana orang kafir tidak boleh menjadi wali nikah bagi muslimah.

Al-Buhuti dalam Kasyaful Qana’ menjelaskan beberapa persyaratan wali nikah, diantaranya,

الثّالِث اتفاق دين ، الولي والمولى عليها ، فلا يزوج كافر مسلمة ولا عكسه

Syarat ketiga, kesamaan agama, antara wali dan yang diwalikan. Kerana itu, tidak boleh orang kafir menikahkan wanita muslimah, atau sebaliknya. (Kasyaful Qana’, 5:53)

Ketiga, Bagaimana jika meninggalkan solat?

Solat salah satu daripada rukun Islam yang lima, yang diwajibkan ke atas setiap muslim dan muslimat yang mukallaf (baligh dan berakal). Kefarduan ini telah disepakati ulama’ (ijma’) dan dikira sebagai (ما يُعْلـَمْ مِنَ الدِّينِ بالضَرُورَة) perkara asas agama yang diketahui oleh setiap muslim. Sesiapa yang mengingkari kewajibannya menjadi kafir dan murtad, kekal dalam neraka; kerana kefarduannya disandarkan kepada nas yang jelas dan qathi’e (tidak dapat ditokok tambah) daripada Al-Quran, As-Sunnah dan Ijma’.

Sesiapa yang meninggalkan solat kerana malas, bermudah-mudah atau sengaja tanpa menafikan kewajibannya tergolong dikalangan orang yang fasiq dan berdosa besar yang wajib ke atasnya beberapa perkara:-

1. Bertaubat, beristighfar serta menyesal di atas perbuatannya.
2. Mengqadakan solat yang ditinggalkannya.
3. Dijatuhkan ke atasnya hukuman had.

Untuk melayakkan si bapa yang fasiq ini (menjadi wali nikah) kerana meninggalkan solat maka naib qadi (juru nikah ) akan meminta mengucap dua kalimah syahadah dan beristighfar semoga di ampunkan dosa-dosa wali nikah dan pengantin lelaki dan saksi-saksi barulah dijalankan akad nikah. Supaya nikah tersebut sah dan diredai oleh Allah SWT. Wallahu a'lam.

513. Soalan : Bolehkan ustaz terangkan syarat-syarat wuduk dan perkara-perkara yang membatalkan wuduk?

Jawapan :  

‘Berwuduk’ atau mengambil air sembahyang ini bermaksud menggunakan air dengan berniat untuk membersihkan anggota wajib bagi menghilangkan hadas kecil. Ibadah solat yang dilakukan tanpa wuduk adalah tidak sah dan sia-sia. Diinsafi bahawa dengan berwuduk kita dapat membersihkan hati dari sifat-sifat buruk dan tercela serta menyucikan badan dari dosa.

Jangan menganggap remeh jika anda melakukan wuduk dengan tergesa-gesa sehingga terjadi asalkan ambil sahaja. Apabila ada salah satu anggota tubuh kita yang tidak terkena air, maka astagfirullah anggota tubuh yang tidak kena air itu akan terkena api neraka.
.
“Sewaktu seorang muslim atau mukmin itu berwuduk, lalu ia membasuh mukanya, maka keluarlah dari mukanya itu semua dosa yang dilihat oleh matanya bersama air atau bersama titisan air yang terakhir. Dikala ia membasuh kedua tangannya, maka terusirlah semua dosa yang tersentuh oleh kedua tangannya bersama air atau bersama-sama dengan titisan air terakhir. Manakala ia membasuh kedua kakinya, maka bersihlah semua dosa yang pernah dijalani oleh kakinya bersama air atau bersama titisan air yang terakhir, sehingga keluar (selesailah) dalam keadaan bersih dari dosa-dosa.” (Hadis Riwayat Muslim dari Abu Hurairah).

Jika anda sudah berwuduk, maka wajah anda akan menampakkan cahaya, dan air bekas wuduk itu kelak di hari kiamat akan menjadi ‘nur hikmah’.
.
Kegunaan Wuduk

Wuduk merupakan salah satu ibadah khas yang dapat dipakai untuk melakukan solat, tawaf, hendak tidur, jalan keluar rumah, memegang dan membaca Al-Quran serta memelihara jiwa dan raga dari berbagai kecacatan.
.
Apabila anda telah mencampuri isteri, maka dianjurkan berwuduk, InsyaAllah anda akan kembali kuat.

Rasulullah SAW bersabda: “Apabila seseorang diantaramu telah mencampuri isterinya dan kemudian ingin mengulangi, hendaklah ia berwuduk.”
Disunatkan juga berwuduk sebelum memasuki masjid kerana hukumnya makruh sekiranya memasuki masjid tanpa berwuduk terlebih dahulu.
..
RUKUN WUDUK
.
1. Niat – Berniat mengangkat wuduk atau hadas kecil ketika air sampai ke muka:
.
2. Membasuh muka - Bahagian wajib dibasuh ialah dari sempadan tempat tumbuh rambut sehingga ke bawah dagu dan dari anak telingga kanan hingga ke anak telinga kiri.

3. Membasuh tangan – Membasuh kedua belah tangan sampai ke siku termasuk celah-celah jari dan kuku.

4. Menyapu kepala – Menyapu air ke atas sebahagian kepala. (jangan sapu 2/3 helai rambut kerana Allah SWT suruh sapu kepala)

5. Membasuh kaki – Membasuh kedua belah kaki hingga ke buku lali.
6. Tertib - Membasuh anggota wuduk mengikut turutan.
..
CARA DAN DOA-DOA ANGGOTA WUDUK (Klik Di Sini)
.
SUNAT-SUNAT WUDUK
.
1. Baca Bismillah

2. Bersugi atau berkumur-kumur.

3. Membasuh jeri-jemari hingga pergelangan tangan.

4. Mencelah jari-jari tangan dan kaki.

5. Memasukkan air ke hidung.

6. Menyapu air ke seluruh kepala atau separuh kepala bagi wanita.

7. Membasuh ke dua belah telinga, luar dan dalam.

8. Menyelati janggut yang tebal.

9. Melebihkan kawasan basuh kaki hingga ke atas buku lali.

10. Dahulukan anggota kanan.

11. Menggosok-gosokkan anggota wuduk.

12. Membasuh setiap anggota wuduk sebanyak 3 kali.

13. Muwalat (berturutan), basuh anggota kedua sebelum pertama kering.

14. Mengucap dua kalimah syahadah sesudah wuduk.

15. Berdoa selepas wuduk.
..
BATAL WUDUK
.
1. Tidur baring dan tidur mengiring.

2. Tidur duduk yang tidak tetap punggungnya.

3. Hilang ingatan disebabkan gila, mabuk, atau pengsan.

4. Keluar benda pejal, cecair atau angin dari dubur atau qubul.

5. Bersentuh kulit berlainan jantina yang bukan muhrim tanpa berlapik.

6. Menyentuh kemaluan atau dubur dengan tapak tangan atau perut anak jari.
.
Perhatian:

1. Menurut satu pandangan dalam Mazhab al-Shafie, wuduk hanya terbatal jika bersentuhan yang menimbulkan syahwat.

2. Pendapat yang kedua ini yang kita pakai ketika berada di Tanah Suci Makkah semasa melaksanakan ibadat haji kerana keadaan yang terlalu sesak yang menyebabkan sukar untuk mengelak daripada bersentuhan antara lelaki dan perempuan.
..
HIKMAT WUDUK
.
1. Menghilangkan segala kotoran badan terutama anggota wuduk.

2. Mengembalikan kesegaran pada tubuh dan semangat beribadat.

3. Dapat menghadap Allah SWT. dalam keadaan suci, bersih dan sempurna.

4. Menzahirkan kesopanan hamba sewaktu menghadap penciptanya.

5. Membersihkan jiwa dan tingkah laku daripada sifat-sifat buruk.

6. Menghilangkan rasa letih dan malas.

7. Wajah menjadi lebih cerah, ceria dan berseri.

8. Menghapuskan dosa-dosa kecil yang dilakukan oleh anggota wuduk.
.
Wuduk yang diambil perlu mengikut urutannya baru sah wuduk kita, Adapun dalil wajibnya wuduk adalah firman Allah SWT maksudnya, “Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan solat, maka basuhlah mukamu dan tanganmu sampai dengan siku, dan sapulah kepalamu dan (basuh) kakimu sampai dengan kedua mata kaki.” (Surah. Al-Maidah ayat 6). 

Anggota yang wajib dibasuh ketika wuduk adalah 1. muka, 2. tangan hingga kesiku, 3. menyapu kepala dan 4. membasuh kedua kaki. 

Menurut pendapat Mazhab Syafie batal wuduk jika bersentuhan kulit suami isteri. Tetapi menurut pendapat Mazhab Hanafi menyentuh wanita samaada dengan syahwat atau tidak dengan syahwat maka wuduknya tak batal.

514. Soalan : Boleh tak ustaz memberikan perbandingan di antara 4 mazhab batal atau pun tidak wuduk apabila bersentuhan dengan wanita?

Jawapan : 

Menyentuh Wanita Menurut 4 Mazhab :

Mazhab Syafi’i: 

Kalau orang-orang yang berwuduk itu menyentuh wanita lain tanpa ada aling-aling (batas), maka wuduknya batal, tapi kalau bukan wanita lain, seperti saudara wanita (mahram) maka wudukunya tidak batal.Syafi’iyah : Mereka berpendapat bahawa menyentuh wanita bukan mahram itu membatalkan wuduk secara mutlak sekalipun tanpa merasakan nikmat, sekalipun lelakinya itu lemah tua dan wanitanya lemah tua juga dan tidak berwajah menarik. Namun mereka memperkecualikan rambut, gigi, dan kuku yang tidak membatalkan wuduk jika tersentuh antara laki-laki dan perempuan yang bukan mahram

Mazhab Hanbali :

Dalam mazhab Hanbali berpendapat bahawa menyentuh wanita dengan tanpa ada penghalang dan dengan sahwat membatalkan wuduk. Baik itu wanita mahramnya atau bukan mahramnya, baik itu yang disentuh hidup atau sudah mati, baik itu yang disentuh wanita muda, tua atau anak perempuan kecil. Hal ini juga berlaku pada perempuan, apabila perempuan meyentuh laki-lak dengan sahwat maka wuduknya batal. Tidak membatalkan wuduk apabila menyentuh kuku, rambut dan gigi.

Untuk yang disentuh Hanabilah berpendapat bahwa wuduk orang yang disentuh tidak batal walaupun dalam dirinya terdapat sahwat. Dan tidak membatalkan wuduk juga laki-laki menyentuh laki-laki (walaupun amrod), perempuan menyentuh perempuan, meskipun kesemuanya itu timbul rasa sahwat.

Mazhab Maliki

Dalam Mazhab Maliki berpendapat apabila orang yang wuduk menyentuh perempuan dengan tanganya atau dengan anggota badanya maka wuduknya batal dengan syarat bertemunya kulit antara yang menyentuh dengan yang disentuh. Dan syarat bagi orang yang menyentuh adalah sudah baligh yang mana dalam menyentuh tersebut bertujuan untuk kenikmatan meskipun dalam menyentuhnya tidak ada rasa nikmat, atau tidak bertujuan mencari kenikmatan tetapi dalam menyentuh mendapatkan kenikmatan dan yang disentuh tidak memakai penghadang (aling-aling) atau yang disentuh menggunakan penghadang yang tipis, apabila yang disentuh menggunakan penghadang yang tebal maka wuduknya tidak batal.

Tidak membatalkan wuduk menyentuh anak wanita yang kecil yang tidak menimbulkan sahwat, dan tidak batal wuduknya menyentuh wanita yang tua. Adapun menyentuh rambut seorang wanita dengan tujuan mencari kenikmatan atau tidak bertujuan mencari kenikmatan akan tetapi dia menemukanya ketika menyentuh maka wuduknya batal.

Ruang lingkup menyentuh yang dapat membatalkan wuduk dalam madzhab Malikiyah adalah menyentuh dengan tujuan mencari kenikmatan, atau tidak mencari kenikmatan tapi menemukanya dalam menyentuh maka wuduknya batal, tidak peduli isterinya sendiri atau pemuda amrod. Akan tetapi kalau yang disentuh adalah mahramnya sendiri, seperti saudara perempuanya, anak perempuanya, pembantu rumahnya dan orang yang menyentuh adalah orang mudah sahwat, tapi ketika menyentuh tidak ada kenikmatan maka wuduknya tidak batal. Akan tetapi kalau yang disentuh itu bukan mahramnya maka wuduknya batal.

Sama halnya dengan menyentuh (dalam madzhab Maliki) adalah mencium dengan bibir, maka wuduknya batal secara muthlaq meskipun tujuanya tidak mencari kenikmatan dan tidak dalam menciumnya tidak menemukan kenikmatan.

Mencium dengan tujuan kasih sayang tidak membatalkan wuduk, akan tetapi dikembalikan lagi pada tujuanya, apabila tujuanya tidak mencari kenikmatan maka wuduknya tidak batal, apabila tujuanya mencari kenikmatan maka wuduknya batal.

Kesemuanya ini adalah untuk yang menyentuh, adapun syarat bagi yang disentuh adalah baligh,dan apabila dia disentuh menemukan rasa nikmat maka wuduknya batal. Atau dia menyengaja untuk disentuh dengan tujuan mencari kenikmatan maka wudhunya batal, dalam hal ini ( menyengaja untuk disentuh) dia seperti orang yang menyentuh dan hukumnya seperti orang yang menyentuh seperti yang tertera diatas.

Wuduk tidak batal karena memikirkan (menghayal) sesuatu yang boleh menimbulkan rasa sedap (sahwat), atau sebab melihat sesuatu yang biasa menimbulkan rasa nikmat. Akan tetapi kalau dia memikirkan tersebut sampai dia keluar mazi, maka wuduk batal. ( batalnya wudhu karena keluar madzi bukan karena memikirkan/ menghayal). Begitu pula kalau dia memimikirkan/ menghayal tersebut sampai keluar mani, maka dia wajib mandi karena sebab keluar mani.

Mazhab Hanafi

Dalam Mazhab Hanafi berpendapat bahawa menyentuh dengan menggunakan anggota badan manapun tidak membatalkan wuduk baik bagi yang disentuh maupun yang menyentuh walaupun kedua-duanya berbogel..

Seperti misalkan seorang laki-laki tidur bersama isterinya dalam satu katil dan kedua-duanya bogel maka wuduk kedua-duanya tidak batal, kecuali dalam dua hal: yang pertama apabila dari keduanya keluar sesuatu seperti madzi atau yang lainya maka wudhunya batal. Yang kedua sisuami menaruh kemalunya kepada kemaluan istrinya.

Dari sini dapat disimpulkan dalam pembahasan menyentuh terdapat perbedaan para imam madzhab, ketika menentukan hukum menyentuh hanafiyah sangat berbeda dengan imam-imam yang lain. 

Malikiyah dalam masalah menyentuh ruang lingkupnya pada menyengaja mendapat kenikmatan atau menemukan kenikmatan ketika menyentuh. 

Sedangkan syafiiyah dan hanabilah terdapat perbedaan pendapat dalam menyentuh perempuan tua yang tidak menimbulkan sahwat. Syafi’iyah berpendapat tidak membatalkan wudhu, sedangkan hanabilah membatalkan wuduk. 

Begitu pula para imam madzhab berbeda dalam menyentuh amrod yang jamil, malikiyah berpendapat membatalkan wuduk, sedangkan syafi’iyah dan hanabilah tidak membatalkan wuduk. Dalam menyentuh rambut, malikiyah berpendapat apabila laki-laki menyentuh rambut perempuan wuduknya batal apabila menyengaja untuk mencari kenikmatan atau tidak dengan tujuan mencari kenikmatan tapi dalam menyentuh dia menemukan kenikmatan maka wuduknya batal. Akan tetapi bagi wanita yang disentuh rambutnya wuduknya tidak batal, tetapi menurut hanabilah dan syafi’iyah mereka berpendapat menyentuh rambut tidak batal wuduknya.

Hanafi: wuduk itu tidak batal kecuali dengan menyentuh, di mana sentuhan itu dapat menimbulkan rasa sahwat pada kemaluan.

Syafi’I dan Hambali: menyentuh itu dapat membatalkan wuduk secara mutlak, baik sentuhan dengan telapak tangan maupun dengan belakangnya.

Maliki: ada hadis yang diriwayatkan oleh mereka, yang membezakan antara menyentuh dengan telapak tangan. Yakni, jika ia menyentuh dengan telapak (bagian depan), maka membatalkan wuduk, tapi jika menyentuh dengan belakangnya tidak membatalkan wuduk.

515. Soalan :  Saya ada satu soalan. saya selalu saja kena sindir dan selalu dikutuk oleh lelaki ni. orang kata buat tak tahu saja sebab nanti dia berhentilah tapi makin lama saya buat tak tahu makin menjadi jadi dia kutuk . macam mana nak atasinya?

Jawapan : 

Jika ada lelaki yang suka sindir atau mengutuk maka biarkan dia bersabar saja kerana orang yang suka menyakiti hati orang lain nanti akan mendapat balasan daripada Allah SWT

Setiap orang Muslim adalah bersaudara. Seorang Muslim lain tidak boleh mengejek dan mecela sesama saudara Muslim. Boleh jadi orang yang dicela itu lebih baik daripada orang yang mencela.

Firman Allah SWT bermaksud :|"Hai orang-orang yang beriman, janganlah sekumpulan orang laki-laki merendahkan kumpulan yang lain, boleh Jadi yang ditertawakan itu lebih baik dari mereka. Dan jangan pula sekumpulan perempuan merendahkan kumpulan lainnya, boleh Jadi yang direndahkan itu lebih baik. Dan janganlah suka mencela dirimu sendiri dan jangan memanggil dengan gelaran yang mengandung ejekan. Seburuk-buruk panggilan adalah (panggilan) yang buruk sesudah iman. Dan barangsiapa yang tidak bertaubat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim” (Surah al Hujurat ayat 11).

Terkait dengan ayat ada dua catatan iaitu:

1. Jangan mencela dirimu sendiri, maksudnya ialah mencela antara sesama Mukmin kerana orang-orang Mukmin adalah bersaudara seperti satu tubuh.

2. Panggilan yang buruk ialah gelar yang tidak disukai oleh orang yang digelari, seperti panggilan kepada orang yang sudah beriman, dengan panggilan seperti hai fasik, hai kafir , hai orang hitam dan sebagainya.

Ahmad ash Shawi al Maliki mengatakan, “Makna ayat adalah janganlah seorang itu mengolok-olok yang lain kerana boleh jadi pihak yang diolok-olok itu lebih agung dan mulia dibandingkan pihak yang mengolok-olok. Ringkasnya tidaklah patut seorang Muslim mengolok-olok saudaranya seagama bahkan semua makhluk ciptaan Allah. Boleh jadi yang diolok-olok itu lebih baik hatinya dan lebih ikhlas dan lebih bertakwa dibandingkan yang mengolok-olok.

Syeikh Abdurrahman as Sa’di mengatakan, “Dalam ayat ini terdapat penjelasan tentang sebagian hak seorang mukmin dengan mukmin yang lain. Yaitu janganlah sekelompok orang mengejek sekelompok yang lain baik dengan kata-kata ataupun perbuatan yang mengandung makna merendahkan saudara sesama muslim.

Perbuatan ini terlarang dan hukumnya haram. Perbuatan ini menunjukkan bahwa orang yang mengejek itu merasa kagum dengan dirinya sendiri. Padahal boleh jadi pihak yang diejek itu malah lebih baik dari pada pihak yang mengejek. Bahkan inilah realita yang sering terjadi.

Mengejek hanyalah dilakukan oleh orang yang hatinya penuh dengan akhlak yang tercela dan hina serta kosong dari akhlak mulia.

Oleh kerana itu Nabi SAW. bersabda maksudnya, “Cukuplah seorang itu dinilai jahat jika dia merendahkan saudaranya sesama Muslim” (Hadis Riwayat Muslim dari Abu Hurairah)”

Syeikh Muhammad bin Shalih al Utsaimin berkata, “Jika telah diketahui bahwa manusia itu bertingkat-tingkat. Di antaranya manusia itu bertingkat-tingkat dalam masalah ilmu. Sebagian orang itu lebih berilmu daripada yang lain dalam ilmu-ilmu agama atau ilmu-ilmu alat yang sangat membantu untuk mengusai ilmu agama semisal ilmu-ilmu tentang bahasa Arab sebagaimana nahwu, balaghah dan yang lainnya.


2 comments:

  1. Assalamualaikum ustaz..

    1)Saya seorang isteri yg tinggal bersama ipar,besan dan mertua..setiap hari saya bergaul dengan mereka baik lelaki ataupun perempuan.apakah hukumnya ustaz?

    2)Apakah hukumnya jika saya memasak untuk ipar lelaki/perempuan dan ibu mertua yang tinggal serumah?

    Terima kasih

    ReplyDelete
  2. Saya seorang istri tinggal dgn 2 adik ipar laki2 sudah hampir 5 tahun. Karena mereka sekolah suami yang membiayai. Suami sering keluar kota tapi saya lbih memilih nginap di rumah orang tua saya daripada dirumah saat suami kerja atau keluar kota. Apa hukumnya ipar laki2 tinggal serumah dengan kami dan apa batas2nya buat saya sebagai istri.

    ReplyDelete