Saturday, April 5, 2014

Tanyalah Ustaz Siri 88 (Kedudukan Ibu Tiri, Qada Solat, Hukum Bulu Kucing, Wanita Mengandung Anak Luar Nikah dan Menjawab Salam Orang Bukan Islam.)

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh 

بِسْمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحْمَـٰنِ ٱلرَّحِيم  

Segala puji bagi Allah, Rabb sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad SAW keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat. 

Sahabat yang dirahmati Allah,    
Tanyalah Ustaz Siri 88 adalah menjelaskan persoalan kedudukan ibu tiri, qada solat, hukum bulu kucing, wanita mengandung anak luar nikah dan menjawab salam orang bukan Islam.

496. Soalan : Saya nak tanya,apakah beza ibu kandung dan ibu tiri dalam istilah agama islam? Kerana kebanyakkannya,ada segelintir menanggap ibu kandung tak sama tarafnya dengan ibu tiri...contohnya: ibu kandung bercerai hidup atau mati dengan bapanya,dan berkahwin dengan wanita lain..

Jawapan :  

Ibu kandung adalah ibu yang melahirkan kita, ibu tiri adalah wanita yang dikahwini oleh ayah kita . Siapa pun perempuan yang dinikahi ayah, maka perempuan itu menjadi ibu bagi anak-anaknya. Anak tetap berkewajiban untuk menghormati ibu tirinya. Status ibu tersebut adalah seorang ibu, istri dari ayah kandungnya, ia telah menjadi mahram bagi anak-anak dari suaminya.

Meski, ada sedikit perbezaan dalam hal pembagian harta warisan. Dalam Islam, perkara yang paling utama yang diberikan adalah hubungan darah (sekandung). Misal, seorang anak (belum menikah) meninggal dunia dan mewariskan harta yang banyak, maka ibu tirinya tidak mendapatkan warisan dari anak tirinya tersebut. Tetapi, ibu tiri mendapatkan warisan dari harta suaminya kerana adanya hubungan penikahan.

Selain itu, ibu tiri berhak mendapatkan perlakuan yang baik dari anak-anak tirinya. Tentu, seorang ibu tiri yang telah menjaga dan membela anak-anak suaminya memperoleh pahala yang setimpal dengan apa yang telah ia lakukan. Terhadap sesama manusia saja, Allah memerintahkan kita untuk berbuat baik, apalagi terhadap anak-anak dari suami sendiri. Begitu juga sebaliknya. Seorang anak wajib berbuat baik kepada orang lain, apalagi terhadap isteri dari ayah kandung dari anak itu sendiri.

Dari Ibnu Umar dia menceritakan, aku pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya bakti yang paling baik adalah jika seorang anak menyambung tali persaudaraan orang yang dicintai ayahnya,” (HR Muslim dan Tirmizi).

Ibu tiri yang berlaku aniaya terhadap anak tirinya, tentu akan di pertanggungjawabkan perbuatannya di hadapan Allah. Ia pun menanggung dosa dari apa yang telah ia lakukan. Namun, anak tiri tetap tidak dibenarkan membalas perlakuan serupa. Allah tidak membenarkan anak menentang termasuk kepada ibu tiri meski mereka tidak menyukainya. Islam mengajarkan umatnya berbuat baik kepada siapa pun, tak terkecuali terhadap isteri dari ayah.

Dalam pembagian warisan, seorang isteri atau beberapa isteri mendapatkan bagian seperempat jika suami yang meninggal dunia itu tidak meninggalkan anak (laki-laki atau perempuan) atau tidak juga anak dari anak laki-laki/cucu (baik laki-laki atau perempuan).

Jika suaminya meninggalkan anak (laki-laki atau perempuan) atau cucu (dari anak laki-laki atau perempuan) maka seorang isteri atau beberapa isteri berhak mendapatkan seperdelapan dari harta waris. Wallahu'alam.

497. Soalan : Saya ada soalan penting yang mengelirukan saya tentang qada' solat. Apakah hukumnya ustaz? Saya juga mendengar ustaz disurau yang mengatakan rasullullah pernah terbangun lewat hingga terbit matahari kerana keletihan. Lalu baginda terus mengambil wudhu' dan mengerjakan solat fardhu subuh. Pendapat ustaz tersebut, boleh melakukan qada' hanya Allah yg menuntukan terima atau tidak. Apa pandangan ustaz pula?

Jawapan : 

Apabila kita terlewat bangun diwaktu subuh (waktu subuh telah habis) maka kita perlu segerakam mengambil wuduk dan solat qada subuh. . Dalam hal ini, ia tidak berdosa. Sebab, keterlambatannya untuk melaksanakan solat bahkan hingga keluar waktunya bukan kerana unsur kesengajaan. Hal ini pernah terjadi pada diri Rasulullah SAW. Suatu ketika Rasulullah SAW sedang dalam perjalanan. Ketika malam, baginda SAW dan para sahabat tertidur hingga matahari terbit. Seketika itu, baginda SAW memerintahkan Bilal untuk azan dan iqamah. Akhirnya, Rasul SAW dan para sahabat solat subuh di kala matahari telah terbit.

Tetapi untuk orang yang tertidur dan ada unsur kesengajaan. Sebenarnya ia telah terbangun di waktu subuh. Hanya saja, kerana rasa malas dan terasa berat, ia tidur kembali sampai matahari terbit. Jadi, ada unsur kesengajaan. Sebagian besar para ulama berpandangan bahawa ia berkewajiban untuk mengqada solatnya. Hendaklah dirinya segera melaksanakan solat ketika bangun. Di samping itu, ia harus bertaubat kepada Allah SWT kerana telah sengaja meninggalkan solat tatkala telah tiba waktunya. Bagaimana pun juga, meninggalkan solat secara sengaja termasuk dosa besar. Hal ini berdasarkan pada firman Allah SWT

Firman Allah SWT maksudnya, “Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang solat (iaitu) orang-orang yang lalai terhadap solatnya," (Surah al-Ma'un ayat 4-5), 

Kesimpulannya, saudara tetap berkewajiban untuk melaksanakan solat subuh setelah bangun tidur. Di samping itu, hendaklah berusaha sekuat tenaga untuk solat subuh tepat waktu dan berjamaah. Dengan bangun pagi, kita akan mendapatkan keberkatan dari doa Rasulullah SAW, “Ya Allah, berikanlah keberkahan pada umatku di waktu pagi-pagi.” (Hadis Riwayat Ahmad).

Sengaja atau tidak sengaja itu bergantung pada niat hati seseorang. Seseorang akan tahu dia sengaja atau pun tidak bangun lewat itu sebab ada hukum yang berbeza. Jika seorang mulatidur jam 12 tengah malam dan terjaga daripada tidur jam 7.30 pagi (mungkin kerana keletihan) maka dia maafkan berdasarkan hadis Nabi SAW. Dalam sebuah riwayat Bukhari dan Muslim disebutkan, “Bila seseorang di antaramu tertidur hingga meninggalkan solat atau lupa mengerjakannya, hendaknya ia mengerjakannya jika telah ingat, kerana Allah berfirman, ‘dan dirikanlah solat untuk mengingat Aku’.” (Surah Thaha ayat 14). 

Jika sudah terjaga ketika itu sudah masuk waktu subuh, tetapi meneruskan tidur lagi katanya hanya sekejap saja maka jika sedar daripada tidur matahari sudah terbit maka dia berdosa kerana meninggalkan solat. Dia wajib qada solat dan bertaubat kepada Allah SWT kerana kelalaiannya . Wallahu a'lam

498. Soalan : Apa hukumnya bila kita bersolat..kucing peliharaan kita bermain di sekeliling,berlari diatas sejadah,masuk ke dlm kain telekung kita?

Jawapan :  

Kucing tak najis kerana kucing adalah haiwan peliharaan manusia. Jika dia termasuk di dalam kain telekong kita jika tak terbuka aurat tak mengapa.
Menurut mazhab Syafi'i dan Hanbali, bulu kucing yang tertanggal dari tubuh badannya adalah najis. Bukan setakat kucing, tetapi bulu binatang yang tidak halal dimakan akan menjadi najis apabila tertanggal dari tubuh badannya, samada semasa hidupnya atau selepas mati.

Namun menurut Hanafi dan Maliki, ia adalah suci.
Hadis Kabsyah binti Ka’b bin Malik menceritakan bahawa Abu Qatadah, mertua Kabsyah, masuk ke rumahnya lalu ia menuangkan air untuk wuduk. Pada saat itu, datang seekor kucing yang ingin minum. Lantas ia menuangkan air di bejana sampai kucing itu minum.

Kabsyah berkata, “Perhatikanlah.” Abu Qatadah berkata, “Apakah kamu heran?” Ia menjawab, “Ya.” Lalu, Abu Qatadah berkata bahawa Nabi SAW pernah bersabda, “Kucing itu tidak najis. Ia binatang yang suka berkeliling di rumah (binatang rumahan),” (H.R At-Tirmidzi, An-Nasa’i, Abu Dawud, dan Ibnu Majah).

Diriwayatkan dan Ali bin Al-Hasan, dan Anas yang menceritakan bahawa Nabi SAW pergi ke Bathhan suatu daerah di Madinah. Lalu, baginda berkata, “Ya Anas, tuangkan air wuduk untukku ke dalam bejana.” Lalu, Anas menuangkan air. Ketika sudah selesai, Nabi menuju bejana. Namun, seekor kucing datang dan menjilati bejana. Melihat itu, Nabi berhenti sampai kucing tersebut berhenti minum lalu berwuduk.

Nabi ditanya mengenai kejadian tersebut, baginda menjawab, “Ya Anas, kucing termasuk perhiasan rumah tangga, ia tidak dikotori sesuatu, bahkan tidak ada najis.”

Diriwayatkan dari Dawud bin Shalih At-Tammar dan ibunya yang menerangkan bahawa budaknya memberikan Aisyah semangkuk bubur. Namun, ketika ia sampai di rumah Aisyah, tenyata Aisyah sedang solat. Lalu, ia memberikan isyarat untuk menaruhnya. Sayangnya, setelah Aisyah menyelesaikan solat, ia lupa ada bubur.

Datanglah seekor kucing, lalu memakan sedikit bubur tersebut. Ketika ia melihat bubur tersebut dimakan kucing, Aisyah lalu membersihkan bagian yang disentuh kucing, dan Aisyah memakannya.

Rasulullah SAW bersabda, “Ia tidak najis. Ia binatang yang berkeliling.” Aisyah pernah melihat Rasulullah SAW berwuduk dari sisa jilatan kucing.” (H.R AlBaihaqi, Abd Al-Razzaq, dan Al-Daruquthni).

499. Soalan : Ustaz.batas iddah wanita mengandung yang di ceraikan bila sudah melahirkan.soalan saya, apa hukum nikah nya seorg wanita yang sudah mengandung di luar nikah sah atau tidak..? jika tidak sah boleh ke di ulangi nikah nya hanya dengan dua orang sahaja tanpa saksi untuk mengelak aib nya di ketahui orang. terima kasih.

Jawapan :  

Iddah untuk wanita mengandung yang bernikah secara sah adalah ketika melahirkan anak tetapi bagi wanita yang mengandung anak luar nikah jika bernikah sah samaada dengan lelaki yang berzina dengannya hingga mengandung atau lelaki lain.Nikah tersebut sah tetapi anak kandungan yang dilahirkan adalah anak luar nikah atau anak tak sah taraf. Anak tersebut tidak boleh di bin atau bintikan bapa tersebut kerana bayi yang dikandung oleh wanita tersebut bukan daripada pernikahan yang sah. 
Di dalam kes zina ini huraian ulama adalah seperti berikut :
Bagaimanapun dalam kes ‘iddah bagi individu yang ‘termengandung’ akibat zina dan hukum si wanita ini berkahwin dengan lelaki samaada pasangan zinanya atau lelaki lain bagi menutup malunya dengan segera atau apa jua sebab lain.

Ulama berbeza pandangan dalam hal ini.

Mazhab Maliki, Syafie dan At-Thawry berpendapat bahawa tiada hukum ‘IDDAH bagi wanita berzina. Menurut aliran mazhab ini, perbuatan berdosa dan haram seperti zina tidak akan diiktiraf, Hasilnya, tiada hukum boleh terbina di atas sesuatu yang tidak sah seperti zina. ( Rawdah at-Tolibin, 7/113 ; Bidayatul Mujtahid, ibn Rusyd, 2/21)

Pandangan ini juga diriwayatkan telah dipegang sebelumnya oleh beberapa sahabat Nabi yang utama seperti Khalifah Abu Bakar As-Siddiq r.a , Umar Al-Khattab r.a dan Ali Bin Abi Talib r.a.

Ia berdasarkan hadis Nabi yang diriwayatkan oleh Aisyah r.a :

Ertinya : “..penzina (muhsan) tidak lagi layak kepada sesuatu kecuali rejaman batu sehingga mati”

Dan juga sebuah lagi dalil iaitu :

لا يحرم الحرام الحلال , إنما يحرم ما كان من نكاح
Ertinya : Sesungguhnya perbuatan yang haram tidak akan mengharamkan yang halal ( iaitu perhubungan hasil zina tidak akan membawa sebarang kesan kepada hubungan semendaan) , sesungguhnya hanya akan menjadi haram kerana persemendaan jika dari nikah yang sah” ( Hadis Riwayat Ibn Majah, Al-Bayhaqi : As-Sayuti : Dhoif)

Hasil dari dalil-dalil itu, jelas bahawa zina yang haram tidak membawa sebarang hukum ‘iddah, hanya nikah yang sah terdapat ‘iddah. Justeru, perkahwinan penzina wanita yang sedang mengandung itu dengan pasangannya adalah sah menurut mazhab ini dan juga disepakati oleh Imam Abu Hanifah.

Lagi Displin Khas

Bagaimanapun, jika wanita penzina melakukan zina dengan ramai lelaki sehingga ia tidak pasti yang berada di dalam kandungannya adalah dari lelaki tertentu. Pernikahannya itu masih sah menurut seluruh mazhab yang telah disebutkan di atas tetapi dengan SYARAT : MEREKA TIDAK BOLEH BERSETUBUH SEHINGGALAH SI WANITA ITU TELAH BERSALIN!. Jika mereka bersetubuh, maka berdosalah mereka walaupun perkahwinan telah sah.

Ia berdasarkan sebuah hadis yang ertinya :

“Tidaklah halal bagi sesiapa yang beriman dengan Allah dan RasulNya, untuk menyiram benih kepada tanaman lelaki lain ( iaitu jika wanita sedang mengandungkan benih lelaki lain)” (Hadis Riwayat Abu Daud, At-Tirmidzi : Hadith Hasan)

Sekiranya wanita itu berkahwin dengan satu-satunya lelaki dan pasti pula ia adalah benih lelaki tersebut. Di ketika itu, ia dibenarkan untuk bersama selepas pernikahan dan pernikahan itu juga sah.

Kesimpulan

Bagi saya jawapan yang lebih utuh dalam keadaan masyarakat yang amat bermasalah hari ini adalah sah pernikahan dengan syarat si pasangan bertaubat dan jika wanita itu berkahwin dengan pasangan yang bukannya pemilik benih kandungannya, wajiblah ia menjauhi wanita itu sehinggalah ia bersalin.
Dalam kes yang saudara kemukakan ini, wanita yang telah melakukan zina dengan lelaki tersebut maka anak yang dilahirkan adalah anak wanita tersebut darisegi keturunannya tetapi bukan anak kandung untuk lelaki tersebut kerana mereka tidak bernikah. Apabila mereka berdua berkahwin maka anak luar nikah tadi secara otomatik menjadi anak tiri kepada lelaki tersebut . Mereka (bapa dan anak luar nikah) telah menjadi mahram dan mereka boleh bersalaman. Wallahu a'lam

Nikah yang tidak cukup syarat tidak ada wali dan 2 saksi, tidak sah. Satu lagi syarat pentadbiran perlu didaftarkan di Pejabat Agama dengan jurunikah bertauliah.

500. Soalan : Apakah kita boleh mengaminkan doa orang bukan islam..?
Contoh dia kata...saya doakan kamu selamat dan bahagia.. Jika orang bukan Islam memberi salam apa kah cara kita menjawabnya?

Jawapan : 

Umat Islam dilarang mendoakan orang yang bukan Islam selamat sejahtera , tetapi kita boleh berdoa kepada Allah SWT semoga Allah SWT memberikan taufik dan hidayah kepadanya dengan dia masuk Islam. Doa kebaikan dan kesejahteraan hanya untuk orang Islam sahaja.
Jika dia mendoakan kita , kita sebut terima kasih.

 Imam Bukhari dan Muslim meriwayatkan hadis daripada Anas bin Malik katanya, Rasulullah SAW bersabda:

إذا سلم عليكم أهل الكتاب فقولوا وعليكم

Maksudnya: “Apabila kamu diberi salam oleh ahli Kitab, jawablah “wa`alaikum”.

Imam Bukhari pula meriwayatkan daripada Ibn `Umar –radiyallahu `anhuma- katanya; Rasulullah saw bersabda:

إذا سلم عليكم اليهود فإنما يقول أحدهم السام عليك فقل وعليك

Maksudnya: “Apabila kamu diberi salam oleh Yahudi, mereka hanya menyatakan Assaamu `alaikum (mampuslah kamu), maka jawablah: wa `alaik (dan ke atas kamu juga).

Daripada kedua-dua hadis diatas para fuqaha mengambil hukum apabila seorang muslim diberi salam oleh bukan Islam, jawapan yang diberi ialah wa `alaik atau wa `alaikum (dan ke atas kamu juga).


3 comments:

  1. SanaDomino Menyediakan 7 permainan Dalam 1 Website :
    ~ Bandar Poker
    ~ BandarQ
    ~ Poker
    ~ Domino
    ~ Capsa Online
    ~ AduQ
    ~Sakong
    Minimal deposit hanya Rp 20.000
    Bonus-Bonus Menarik Yang DI Berikan SanaDomino :
    * Bonus Refferal 20% Seumur Hidup
    *Bonus Casback 0,3/0,5%
    Ayo buruan daftar kan diri anda sekarang juga
    Silahkan Klik link di Bawah Untuk Mendaftar :
    http://www.sanadomino.com/Register.aspx?ref=lisalu88
    Untuk Info Keterangan Lebih Lanjut Silakan Hub :
    Cs sanadomino
    BBM : D86E8C7A 24 Jam Online
    Layanan Tercepat, Proses Deposit & Withdraw Tercepat !!!
    Kami Memprioritaskan Kenyamanan Member.
    poker online

    ReplyDelete